Friday, December 21, 2007

Berita Harian hari ini: Ibadat korban didik perasaan belas ihsan

Jendela Hikmah: Ibadat korban didik perasaan belas ihsan

Oleh Endok Sempo M Tahir

wanitajim0@yahoo.com

KITA berada pada hari kedua Aidiladha, bermakna masih ada dua hari lagi untuk melakukan ibadat korban. Selain aspek berkorban untuk ketakwaan, persaudaraan dan keprihatinan, ada satu lagi aspek yang perlu dihayati dalam ibadat korban. Aspek yang mencerminkan keagungan Islam dalam ibadat korban itu adalah sifat ihsan. Ibadat korban menganjurkan supaya kita sentiasa berlaku belas ihsan terhadap makhluk lain, tidak kira sama ada yang berakal atau tidak. Contohnya, Islam meletakkan garis panduan yang sangat baik bagi memastikan binatang disembelih ditamatkan riwayatnya dengan penuh belas ihsan. Demikian juga daging yang akan diambil kelak, terhindar daripada kotoran yang membahayakan kesihatan.


Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya Allah mewajibkan supaya diperlakukan belas ihsan atas setiap sesuatu. Maka jika kamu ingin membunuh, bunuhlah dengan penuh keihsanan. Dan jika kamu ingin menyembelih, maka sembelihlah dengan penuh keihsanan. Hendaklah kamu menajamkan pisau yang kamu akan gunakan untuk menyembelih dan hendaklah kamu memberi rehat yang secukupnya bagi binatang yang ingin kamu sembelih itu." (Hadis riwayat Muslim dan Tarmizi) .

Diriwayatkan oleh Hakim, bahawa seorang lelaki membaringkan binatang yang ingin disembelih. Dia kemudian menajamkan pisaunya. Rasulullah SAW menegur perbuatan lelaki itu seraya bersabda yang bermaksud: "Adakah engkau mahu binatang itu mati dua kali? Alangkah baiknya jika engkau menajamkan pisau engkau dulu sebelum engkau membaringkan binatang itu."

Ada beberapa kajian menunjukkan bahawa cara penyembelihan Islam dapat memastikan binatang yang disembelih tidak rasa kesakitan. Binatang sembelihan pula akan mati dengan cepat.

Mengikut kajian Profesor Wilhelm Schulz dan Doktor Hazim dari Universiti Hanover di Jerman, ketika pisau mula memotong leher binatang, aktiviti otaknya tidak menunjukkan sebarang perubahan. Ini membuktikan ia tidak rasa sebarang kesakitan. Tiga saat selepas penyembelihan, aktiviti otak binatang menunjukkan bahawa ia sudah pengsan atau koma, membuktikan segala kesakitan akibat penyembelihan tidak dapat dirasainya lagi. Ini adalah akibat pengaliran jumlah darah yang terlalu banyak dan terlalu cepat daripada otak binatang itu. Hanya enam saat selepas disembelih, otak binatang itu tidak menunjukkan sebarang aktiviti, menandakan ia sudah mati.

Begitulah hikmah mengapa Allah mensyariatkan penyembelihan, sebagai cara yang penuh belas ihsan kepada binatang. Apabila Allah menyuruh menunjukkan belas ihsan kepada binatang yang akan disembelih untuk dijadikan makanan, kita seharusnya lebih menunjukkan belas ihsan kepada sesama manusia.

Oleh itu, janganlah kita mudah menghukum. Jangan mudah meremehkan perasaan orang lain. Kita bukan dijadikan untuk menjadi hakim bagi semua amalan mereka. Kita bukan dijadikan sebagai penghukum bagi dosa mereka. Itu adalah tugas Allah. Malah, kita sendiri tidak tahu kesudahan mereka dan kesudahan hidup kita.

Oleh itu, kita perlu menunjukkan sifat belas ihsan terhadap semua manusia. Islam adalah agama yang menganjurkan keamanan dan menegah kemungkaran. Marilah kita hidupkan ajaran Islam dengan menggalakkan sifat belas ihsan sesama manusia, tidak kira bangsa dan agama. Semoga kita dapat mengambil iktibar daripada pengajaran yang ditunjukkan dalam ibadat korban ini.

Penulis ialah Ahli Jawatankuasa Wanita JIM Pusat yang boleh dihubungi di e-mel wanitajim0@yahoo.com

Berita Harian hari ini: Ibadat korban didik perasaan belas ihsan

Jendela Hikmah: Jendela Hikmah: Ibadat korban didik perasaan belas ihsan

Oleh Endok Sempo M Tahir

wanitajim0@yahoo.com

KITA berada pada hari kedua Aidiladha, bermakna masih ada dua hari lagi untuk melakukan ibadat korban. Selain aspek berkorban untuk ketakwaan, persaudaraan dan keprihatinan, ada satu lagi aspek yang perlu dihayati dalam ibadat korban. Aspek yang mencerminkan keagungan Islam dalam ibadat korban itu adalah sifat ihsan. Ibadat korban menganjurkan supaya kita sentiasa berlaku belas ihsan terhadap makhluk lain, tidak kira sama ada yang berakal atau tidak. Contohnya, Islam meletakkan garis panduan yang sangat baik bagi memastikan binatang disembelih ditamatkan riwayatnya dengan penuh belas ihsan. Demikian juga daging yang akan diambil kelak, terhindar daripada kotoran yang membahayakan kesihatan.


Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Sesungguhnya Allah mewajibkan supaya diperlakukan belas ihsan atas setiap sesuatu. Maka jika kamu ingin membunuh, bunuhlah dengan penuh keihsanan. Dan jika kamu ingin menyembelih, maka sembelihlah dengan penuh keihsanan. Hendaklah kamu menajamkan pisau yang kamu akan gunakan untuk menyembelih dan hendaklah kamu memberi rehat yang secukupnya bagi binatang yang ingin kamu sembelih itu." (Hadis riwayat Muslim dan Tarmizi)

Diriwayatkan oleh Hakim, bahawa seorang lelaki membaringkan binatang yang ingin disembelih. Dia kemudian menajamkan pisaunya. Rasulullah SAW menegur perbuatan lelaki itu seraya bersabda yang bermaksud: "Adakah engkau mahu binatang itu mati dua kali? Alangkah baiknya jika engkau menajamkan pisau engkau dulu sebelum engkau membaringkan binatang itu." Ada beberapa kajian menunjukkan bahawa cara penyembelihan Islam dapat memastikan binatang yang disembelih tidak rasa kesakitan. Binatang sembelihan pula akan mati dengan cepat.

Mengikut kajian Profesor Wilhelm Schulz dan Doktor Hazim dari Universiti Hanover di Jerman, ketika pisau mula memotong leher binatang, aktiviti otaknya tidak menunjukkan sebarang perubahan. Ini membuktikan ia tidak rasa sebarang kesakitan. Tiga saat selepas penyembelihan, aktiviti otak binatang menunjukkan bahawa ia sudah pengsan atau koma, membuktikan segala kesakitan akibat penyembelihan tidak dapat dirasainya lagi. Ini adalah akibat pengaliran jumlah darah yang terlalu banyak dan terlalu cepat daripada otak binatang itu. Hanya enam saat selepas disembelih, otak binatang itu tidak menunjukkan sebarang aktiviti, menandakan ia sudah mati.

Begitulah hikmah mengapa Allah mensyariatkan penyembelihan, sebagai cara yang penuh belas ihsan kepada binatang. Apabila Allah menyuruh menunjukkan belas ihsan kepada binatang yang akan disembelih untuk dijadikan makanan, kita seharusnya lebih menunjukkan belas ihsan kepada sesama manusia.

Oleh itu, janganlah kita mudah menghukum. Jangan mudah meremehkan perasaan orang lain. Kita bukan dijadikan untuk menjadi hakim bagi semua amalan mereka. Kita bukan dijadikan sebagai penghukum bagi dosa mereka. Itu adalah tugas Allah. Malah, kita sendiri tidak tahu kesudahan mereka dan kesudahan hidup kita. Oleh itu, kita perlu menunjukkan sifat belas ihsan terhadap semua manusia. Islam adalah agama yang menganjurkan keamanan dan menegah kemungkaran. Marilah kita hidupkan ajaran Islam dengan menggalakkan sifat belas ihsan sesama manusia, tidak kira bangsa dan agama.

Semoga kita dapat mengambil iktibar daripada pengajaran yang ditunjukkan dalam ibadat korban ini. Penulis ialah Ahli Jawatankuasa Wanita JIM Pusat yang boleh dihubungi di e-mel wanitajim0@yahoo.com

Sunday, October 07, 2007

Tarling, Qiyam & solat Tasbih di Masjid AS Syakirin, KLCC


Hikmat mengingatkan mama. Mama malam ini adalah malam 25 Ramadhan, kita berqiyam di masjid KLCC ya!. InsyaAllah . Dah beberapa hari mama memasanag angan angan untukberqiyam di Masjid As Syakirin KLCC, Alhamdulillah malam tadi Aalaa tidak tidur awal, pada jam 1.30 am. Aalaa kejutkan mama dan papa untuk berqiyam di KLCC. Mama, papa, Hikmat dan Aalaa berempat beranak berqiyam di masjid KLCC.

Sebelum tu Mcik Ibah menghantar sms, ......." Assalamualaikum, Banyakkkan munajat, InsyaAllah malam ini Lailatul qadar!"......... Ya ALlah berikanlah kekuatan dan peluang untukku mengejarkan lailatul qadar!

Walaupun mama tak dapat Tarling (Istilah Indon bermaksud tarawikh keliling - bersolat tarawikh di setiap masjid kelliling untuk mencari imam yang paling sedap bacaannya), mama tak boleh tarling sebab Hikmat dah jadi imam tarawikh di surau Al Azim. Bacaannya sudah cukup sedap dan baik buat mama. Itu sudah cukup. maka mama tidak perlu ber 'tarling'.

Sesampainya mama di Mesjid...wahhh masyaAllah ramai nya orang berqiyam!. Penuh ruang solat muslimat!. Ramai orang mempunyai pendapat bahawa malam ini malam lailatul qadar
Malam tadi qiyam di imamkan oleh seorang imam hafiz yang sedap bacaannya. lagunya yang mendayu dayu penuh shadu. Dia mengetuakan kami bersolat tasbih, solat taubat dan bermunajat.
Sebelum bersolat berjemaah dimulakan lampu di malapkan untuk menimbulkan suasana 'khalwah' dan khalawatul solat.... Masya Allah mama rasa macam berada dalam satu suasana pertemuan dengan ilahi, seolah berkomunikasi dan terasa dekat sekali dengan ALlah. Seolah olah ALlah sentiasa menjawab segala permintaan munajat kami semua.
Suara sedu sedan jamaah menangis teresak esak, airmata hiba bercucuran keluar tidak boleh ditahan tahan, malah ada makmum mengongoi, menangis pilu, kesedihan, keseduan, penuh pengharapan dan keampunan dari Allah. Terasa seolah olah berada dalam sesi training ESQ yang mengesan jiwa. Spiritually high...


Aalaa surrendered sebaik sahaja habis solat tasbih. Pening kepala semacam 'concussion'!. She missed solat taubah yang sangat mengesan jiwa itu.! Lepas tu dia menyesal pula....

Info Solat sunat tasbih;

Bilangan solat tasbih adalah 4 rakaat. Diperintahkan bagi kita untuk mengerjakannya setiap hari sekali, kalau tidak sanggup, satu kali dalam satu jumaat, atau satu kali dalam sebulan, ataupun satu kali dalam setahun, jika tidak sanggup juga, satu kali dalam seumur hidup!

Bacaan tasbih itu ialah :

Lafaz Niat Solat Sunnat Tasbih
Sahaja aku sembahyang sunnat tasbih empat rakaat kerana Allah Ta'ala

Cara bersolat tasbih ialah :

1. Setelah membaca doa iftitah dibaca tasbih 15 kali.
2. Setelah membaca fatihah dan surah 10 kali.
3. Ketika rukuk dan setelah membaca tasbih rukuk, dibaca 10 kali.
4. Semasa I'tidal dan setelah bacaan I'tidal 10 kali.
5. Sujud pertama dan setelah membaca tasbih sujud, dibaca 10 kali
6. Semasa duduk di antara dua sujud setelah membaca doa yang biasa di dalamnya, dibaca 10 kali
7. Sujud kedua dan setelah membaca tasbih sujud, 10 kali.

Doa Sunat Sembahyang Tasbih

"Ya Allah, Ya Tuhanku, aku bermohon taufiq daripada Mu seperti mana orang-orang yang telah Engkau beri petunjuk, dan jadikanlah amalan ini sepertimana amalan ahli yakin, dan jadikan aku dari golongan yang menerima nasihat, orang-orang yang bertaubat, dan keazaman ku seperti mana orang-orang yang takut. Dan aku bermohon seperti mana pemohon orang yang suka kepada kebaikan dan beribadah seperti ibadat orang-orang yang warak. Dan jadikan pengetahuanku ini sebagai ahli-ahli yang berilmu sehingga aku termasuk ke dalam golongan orang yang takut kepada Engkau.Ya Allah, aku memohon kepadaMu, jadikan dalam diriku ini perasaan takut yang dapat menghalang aku daripada melakukan maksiat sehinggalah aku beramal dengan penuh ketaatan kepadaMu sebagaimana amalan yang aku merasa perlu mendapatkan keredhaanMu dan juga sehingga aku betul-betul ikhlas dan bertawakal kepadMu dalam setiap perkara, dan aku memohon supaya menjadi orang yang baik sangka terhadap Engkau Maha Suci Engkau Pencipta Cahaya kebenaran.Ya Tuhan kami, sempurnakanlah kepada kami cahaya kebenaran, dan ampunilah kami. Sesungguhnya di atas sesuatu itu Engkau Maha Berkuasa."

Friday, October 05, 2007

Umat hilang dua kenikmatan selepas Ramadan


Oleh Endok Sempo Mohd Tahir
wanitajim0@yahoo.com.

(Tulisan ini tersiar hari ini Jumaat, di ruangan Agama-Jendela Hikmah, Berita Harian)

SEMINGGU lagi Ramadan akan beransur pergi. Jika kita merindukan kehadiran yang indah, inilah masa bahagia, masa betapa dekatnya jiwa kita bersama Allah, inilah waktu kedamaian, keadaan ini belum tentu kita akan temui lagi tahun depan.

Sementara kita masih ada peluang yang hanya beberapa hari ini, kita hirup udara malamnya. Kita sedut udara sahurnya. Kita kini sedang berada pada hari perpisahan yang sangat memilukan. Perpisahan dengan bulan mulia yang hadir bersama seluruh keindahan dan keistimewaannya.

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Barang siapa melakukan satu ibadat sunnah pada Ramadan, maka ia seperti orang yang melakukan ibadat wajib pada bulan selain Ramadan. Dan barang siapa yang melakukan ibadat wajib pada Ramadan, maka ia seperti orang yang melaksanakan 70 ibadat wajib di selain Ramadan.” (Hadis riwayat Ibnu Khuzaimah).
Berpisah dengan bulan ini bermakna kita meninggalkan kesempatan meraih pahala kebaikan yang berlipat ganda.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Ada dua kegembiraan bagi orang yang berpuasa, kegembiraan saat berbuka dan kegembiraan tatkala bertemu dengan Allah.” (Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim).

Maka, perpisahan dengan bulan ini, bererti kita kehilangan dua keajaiban kegembiraan di kala berbuka puasa.

Perpisahan dengan bulan ini adalah hilangnya kesempatan kita untuk memperoleh keampunan Allah terhadap dosa yang tidak sanggup kita kira lagi.

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Barang siapa yang menunaikan qiamullail pada Ramadan kerana keimanan dan mengharapkan pahala, nescaya akan diampuni dosanya yang lalu.” (Hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

Selesai saja Ramadan bermakna lenyapnya kesempatan kita untuk menunaikan solat malam dengan jaminan pahala ampunan atas dosa dan kesilapan yang kita sudah tenggelam di dalamnya.

Sabda Rasulullah SAW bermaksud: “Siapa saja yang solat tarawih bersama imam hingga selesai, akan ditulis baginya pahala solat satu malam suntuk.” (Hadis riwayat Abu Dawud, At-Tirmidzi, An-Nasai dan Ibnu Majah)

Bagaimana dengan kualiti ibadat solat tarawih yang sudah kita lakukan? Perpisahan dengan bulan suci ini, bermakna kita akan kehilangan pahala solat tarawih satu malam suntuk.

Jika salafushalih, selama sebulan Ramadan ini berlumba-lumba membanyakkan membaca al-Quran, Malaikat Jibril memperdengarkan al-Quran kepada Rasulullah SAW, Usman bin Affan mengkhatamkan al-Quran setiap hari, Imam Asy-Syafi'i mengkhatamkan al-Quran sebanyak 60 kali di luar solat, bagaimana dengan ibadat membaca al-Quran yang kita lakukan?

Apabila Ramadan berlalu, bererti kita pun kehilangan kesempatan agung untuk memperoleh keberkatan sangat istimewa daripada membaca al-Quran pada bulan mulia ini.

Firman Allah bermaksud: “Sesungguhnya Kami sudah menurunkannya (al-Quran) pada malam kemuliaan. Tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan.” (Surah al-Qadr, ayat 1-3)

Maka Rasulullah SAW sentiasa mencari malam Lailatul Qadar dan memerintahkan sahabat mencarinya. Beliau membangunkan keluarganya pada malam sepuluh terakhir dengan harapan mendapat malam Lailatul Qadar.

Perginya bulan ini daripada sisi kita, bermakna kita terlepas kesempatan tidak ternilai dalam seluruh hidup sekalipun. Maknanya, lenyap peluang kita memperoleh keuntungan 1000 bulan, iaitu kira-kira 80 tahun daripada usia kita. Mampukah kita hidup dan beramal lengkap selama 80 tahun?

Oleh itu, jangan disia-siakan detik perpisahan ini. Rasakan benar-benar kehadiran kita pada bulan ini. Lantunkan zikir, tilawah al-Quran, munajat, permohonan ampun di sini. Buang kepenatan, hilangkan rasa lelah.

Hanya untuk hari-hari terakhir menjelang perpisahan dengan bulan penuh kemuliaan, kita kejar Lailatul Qadar. Namun, apa yang lebih penting adalah semangat diambil dengan makna Lailatul Qadar.

Semangatnya, adanya sebuah perubahan sikap yang istiqamah terhadap Islam, mencintai Allah sepenuhnya tanpa dinodai dengan cinta dunia. Dengan itu kita boleh menjadi manusia yang ikhlas, menerima Islam seutuhnya, tidak separuh-separuh dan tidak memilih.

Demi perpisahan ini, menangislah kerana kita akan berpisah dengan kemuliaan dan keberkatan hebat bulan ini. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Bahawa tidak akan masuk neraka orang menangis kerana takut kepada Allah sehingga ada air susu kembali ke tempat asalnya.”

Tears today Happiness tomorrow




Tangisi lah pemergian Ramadhan,

Siramilah mata beningmu dengan airmata taubat, syukur, penuh pengharapan kasih Allah dan nikmat syurgaNya.

Basahilah tempat sujud dengan Tarawikh, tahajjud, iktikaf dan mabit di Mesjid mesjid atau di ruang sunyi rumah kita.....

for tears today, happiness will wait till tomorrow in the Al Jannah, InsyaAllah

Aminnnn

Monday, October 01, 2007

Munajat Ramadan malam ini


Munajat Ramadan malam ini




Malam ini Ahad 9.30 malam papa dan abang uda bermusafir ke Kuala Krai Kota Baru Kelantan. Urusan yang telah terlalu lama untuk diselesaikan. Misi utama hanyalah untuk mendapat tandatangan Kontraktor Utama AKN S/B bagi projek Bangunan Pendidikan Negeri Pahang yang diselia oleh JKR Pahang. Tandatangan ini amat ‘crucial’ untuk memperakukan bayaran akhir bagi kerja-kerja elektrikal yang telah siap pada tahun 2004 lagi. Projek ini telah lama siap, namun birokrasi memakan masa yang terlalu lama sungguh menyusahkan ramai orang. Mama berdoa agar misi ini berjaya dan mamapu menghantar semua perakuan dan laporan yang telah ditandatangai pada keesokan harinya, ia itu hari Isnin. Inilah datelinenya. Ia mesti sampai di meja Pengarah. Agar pembayaran dapat dibuat sebelum Raya. Semoga ia menjadi kenyataan.
Malam ini hati mama terasa sedikit sunyi tanpa papa disisi. Alangkah baiknya jika malam ini mama mengumpul kekuatan untuk mencari nikmat bermunajat kepada Allah. Mungkin mama boleh merasai, maksudnya benar benar ’rasai’ makna pepatah, ” Sayangkan isteri tinggalkan-tinggalkan, sayangkan anak tangan tangankan...”. Nah inilah tanda sayang papa buat mama.....mama lebih mendekati Tuhannya dalam memaknai malam-malam terakhir Ramadhan dan menghulur munajat, menadah berkat, maghfirah dan syurga dari Allah...........

Ya Allah aku berdoa mengharapkan rahmah dan kasih sayangMu dalam mengejar malam malam Lailatul Qadar yang hanya Engkau yang Maha Mengetahui bila tarikh sebenarnya..... Allahu Aalammmm....
Alhamdulillah…segala puja dan puji hanya bagimu ya Allah, kepada-Mu seluruh wajah tertunduk khusyuk. Ya Allah, Engkaulah Yang Maha menyelamatkan hamba-hambaMu yang terperosok ke lembah hubbuddunya’ kepada kemuliaan dan indahnya akhirat dengan Syurga JannahMu.


Subhaanaka…Maha Suci Engkau Ya Allah…, dengan kasih sayangMu, Engkau hadirkan Ramadhan ke tengah hamba-hambaMu yang sedang terhimpit dan tertindih dengan pelbagai beban dosa, kesilapan dan kesalahan, cabaran dan rintangan, tekanan dan permusuhan daripada orang-orang yang ingin mencelakakan aku dengan hasad dan dengki di hati mereka. Aku sedar ya Allah, ini semua adalah ujian,dugaan dan cubaan buat aku. Moga-moga aku mampu maklumi dan fahami di dalam dadaku bahwa ”ujian Engkau ini hendak meninggikan darjat bagi sesiapa yang lulus daripada ujian Mu, dan Engkau hinakan bagi sesiapa yang gagal dari segala ujianMu. Ya Rabb…. Walaupun kadangkala derap langkah kaki ini dalam menapaki tangga menuju ke dalam dakapanMu terasa sangat berat, Ya Allah… sungguh tiada dayaku dan kekuatanku kecuali dengan pertolonganMu.

Tabaaraka Taala…Maha Suci Engkau Ya Allah…, Pemberi keberkatan, Engkau berkatilah hidup aku untuk berjumpa dengan Lailatul qadar di RamadhanMu kali ini, bulan yang mempunyai sejuta makna daripada kebaikan. Pada bulan ini Engkau bentangkan kesempatan untuk bertaubat, mendapatkan maghfirah, rahmat dan kebebasan dari neraka.

Ya Allah, Azza wajalla, Aku pohon dari MU, Engkau kukuhkan roh jihad di dadaku. Engkau tarbiyah aku untuk memahami unjuk rasa antara sesama hamba dengan jiwa sabar dan ukhuwah. Engkau beri kesempatan kepada aku untuk lebih banyak menghidupkan sunnah RasulMu. Engkau hidupkan ruhiyah dan semangat aku untuk selalu ber’taqarrub’ kepadaMu. Dan Engkau seru hamba-hambaMu; Ya faa’ilal khair aqbil…(wahai pemburu kebaikan, sambutlah…).

Wahai diriku yang dhaif lagi hina dikaki kekuasaanMu. Aku tahu pintu ampunan Mu terbuka luas, kesempatan taubat sentiasa tersedia, pintu-pintu jannah terbuka selebar-lebarnya, wahai diri sedarilah. Mengapakah aku tidak sambut seruanNya semaksimum, mengapakah aku tidak berlari lari, mengapa aku tidak berlumba-lumba memasuki pintu pintu nya dengan amal saleh ku. Walhal aku tidak payah utnuk mengetuk pintu pintu itu lagi...mudah sangat masuk lah sahaja! Mengapakah aku ambil ringankan sahaja selama ini? Mengapa aku biarkan kebaikan-kebaikan itu berlalu pergi.
”.....Ringg.........ring ”, telefon binmbit mama berbunyi...itu papa telefon, hanya igin memberitahu bahwa papa telah sampai ke destinasi di Pekan Kuala Kerai, baru sahaja selesai sahur di sebuah motel murah RM70.00 semalam.... Alhamdulillah papa dah pun sampai....
Wahai diri yang alpa, bukankah di bulan Ramadhan ini, pintu-pintu neraka telah Allah kunci rapat-rapat, namun mengapa aku sia siakan, mengapa ’ghoflah’ dan malas sentiasa menyapa NAFSU.... yang tiada henti-hentinya aku lakukan? Nafsu manusia kadang kala umpama air. Tak pernah berhenti untuk mengalir sentiasa. Selagi masih ada alur, jalur, ruang dan celahan, di situlah air mengalir. Bezanya antara nafsu dengan air yang mengalir ialah air mengalir ke tempat lebih rendah, sebaliknya nafsu terus mengalir ke arah yang lebih tinggi. Sungguh ironis!
Memang manusia digelar makhluk yang jarang rasa ’puas’. Sesuai benar dnegan maksud hadis: ” hanya TANAH yang mampu memuaskannya!”. Selalu saja menemui satu titik yang bertanda ...” kurang ” atau ”...tidak cukup” di hujung sesuatu pencarian. Demikian juga insan pelupa ini ibarat orang yang selalu mendongak ke atas, selalu lupa menatap atau menjengah walau sekilas ke bawah

Bukankah syaitan-syaitan telah Allah belenggu, namun aku kadangkala terleka dan terikut ikut teralun dengan seruan-seruan Jahatnya. Bukankah bisik bisikan halus itu menutup mata hati pendengaran aku? Ya Allah, makhluk apakah aku ini, Engkau telah memberikan kesempatan kepada aku untuk datang kepadaMu di bulan Ramadhan ini, namun banyak kesia siaan yang terus aku lakukan dan aku tidak pandai memanfaatkan kesempatan yang berharga ini? Astaghfirullah..wa atuubu ilaik..Ya Allah aku pohon ampun dna bertaubat kepadamu....

Wahai hati ku yang alpa...sungguh sunguh bermunajat, agar tatapan Rabbi benar benar menumpu memandang kepadaku, yang hanya mampu menangis kerana sesal dosa dan takut dahsyatnya seksa neraka. Ya Allah Engkau Maha Tahu apa yang dikhianati oleh hati dan mata ku. Engkau Maha Halus dengan apa yang ada dalam benak ku. Engkau Maha Mendengar apa yang didengar oleh telingaku ku yang dengan berleluasa mendengar suara-suara maksiat. Engkau Maha meneropong segala gelumang dan lumuran dosa hamba-hamba Nya. Seolah aku mendengar Sergahanmu Ya Allah: Yaa baaghiyas syarr aqshir…(wahai pelaku-pelaku kejahatan, berhentilah…), Ya Allah kurniakan aku rasa takut kepadaMu yang menghalangi aku daripada berbuat maksiat kepadaMu…

Wahai diri yang selalu lupa.....sudah berapa juz Ayat Al-Quran yang telah di baca? Bukanlah Al QURAN YANG mulia penuh bimbingan KHUSUS kepada ku jika dibaca, direnungi, di maknai ia mampu menghidup hati dan fikiran ku, pencerah dan pencetus motivasi ku, penunjuk jalan hidup ku, penyejuk jiwaku, pemberi info siapa saudara dan musuh ku. Mengapa aku tidak dapatkan banyak tip-tip semasa membacanya?mentadabburinya…? menghafalkannya…? Mengamalkannya…? Alangkah ghaflahnya aku…mungkinkah aku mampu memperoleh syafaat-Nya?


Wahai diri ku yang kerdil, mohon lah kepada Allah Al Qahhar agar memberiku kekuatan untuk menghidupkan malam malam terakhir Ramadhan ini dengan Qiyamullail. Inilah jalan- jalan yang ditempuh oleh orang-orang soleh, itulah sarana menggapai dakapan dan redhaNya, sumber inspirasi dan wibawa. Mengapakah dengkuran itu, selimut itu menyelimuti diri sehingga aku melewatkannya?, tidakkah aku ingin merasakan kelazatan rahmatNya, meraih cintaNya, mendapatkan ampunanNya? Dengan munajat di kala orang lain tertidur lelap. Merugi…merugilah aku bila aku tidak melaksanakannya…

Ya Allah....Aku bermunajat, kasihanilah aku, lindungilah aku, agar aku sentiasa mampu bermujahadah meraih redhaMU Nya dan terhindar daripada maksud sabda Rasulullah SAW; ” Roghima ‘anfu man adrakahu Ramadhan falam yughfar lahu (celakalah dan menyesal orang yang mendapatkan kesempatan hidup di bulan Ramadhan dan dia tidak beroleh ampunan).

Allahumma nasyku ilaika dhi’afa quwwatina…Ya Arhamarraahimin Anta Rabbul Mustadh’afiin, faqawwina ya Rabbana ‘ala thoo’atika…Amin.
Usalli sunnata tahjjuddi lillahi taala......
Allahu Akbarrrrrrrrrrrrrr.....

Sunday, September 30, 2007

Mimpi semalam


Pada satu ketika dahulu, mama tidak ingat bila, Syamil (masih bersekolah rendah) bertanya kepada mama, “…. mama kalau kita mimpi jumpa Rasulullah tu maknanya apa?. Mama kata itu mimpi yang baik. Mimpi itu mimpi yang benar . Orang yang bermimpi bertuah kerana dapat menatap wajah manusia yang paling mulia di muka bumi….

“Mama pernah mimpi jumpa Rasulullah tak?” Tanya Syamil lagi……

Ya mama pernah mimpi , jumpa Rasulullah masa tu mama berumur awal 15 tahun, belum baligh lagi, sibuk sibuk tengah study untuk peperiksaan SRP (kini disebut PMR). Mama menghadap Rasulullah sedang duduk di atas kusyen Arab yang lebar, di satu tempat duduk yang lebih tinggi dari mama yang sedang duduk bersimpuh menghadapi baginda. Mama lihat wajahnya bercahaya hanya tersenyum tetapi tidak berkata apa-apa. Masa pertemuan itu hanya sekelip mata. Namun hati rasa bahagia. Apabila mama tanyakan kepada nenek, nenek kata, “……mimpi itu sangat bagus tu, tanda orang bertuah, tidak ramai orang boleh mimpi jumpa Rasulullah. Kata orang kalau kita mimpi jumpa Rasulullah, kita akan akan sentiasa murah rezki dan tidak akan ditinggalkan oleh orang (maknanya kita akan sentiasa disayangi oleh orang sekeliling kita). Kita tidak akan merasa hidup susah. (Esoknya exam, ternyata beberapa bulan kemudian apabila result keluar, subjek ‘sejarah’ yang mama duduki keesokan harinya itu sahaja yang ‘score’ A).

Mama lantas bertanya kepada Iyek (panggilan hormat kepada ayah dalam Bahasa Bugis keturunan bangsawan para Daeng daeng). Ayah mama @Iyek merupakan seorang Ilmuan Islam dan aktivis dakwah dizaman muda dan tuanya. Beliau banyak menulis dan menterjemah buku buku dakwah Ikhwanul Muslimin (IM) terutama karya-karya Allahyarham Sheikh Mustafa Masyhur. Kekaguman Iyek terhadap IM bermula semasa beliau pergi ke Mekah menunaikan Haji pada tahun 1954. Pertama kali berjumpa, berbual dan bermuayasyah dengan seorang yang dia yakin adalah anggota ikhwanul muslimin (sefaham mama, seorang anngota Ikhwanul Muslimin tidak pernah istihar diri mereka sebagai IM). Iyek sungguh kagum dengan keperibadian dan pembawaan karakter seorang IM yang sangat halus budi pekerti dan amat peka jiwa nuraninya. Yang paling ketara ialah komitment Islamnya. Iyek jatuh cinta dengan IM sejak dari hari pertama itu. Dalam fikirannya ia berberkira kira…………..” aku boleh bayangkan kan perasaan cinta para sahabat kepada Rasulullah, sedangkan aku tidak pernah jumpa Rasulullah, hanya bertemu dengan umatnya yang cintakan Rasulullah dan Islam, kini aku terasa sungguh sayang kepada sahabat yang baru aku kenali………Uhibbuka lillah..”

Berbalik kepada mimpi mama tadi, apabila mama ceritakan mengenai mimpi berjumpa dengan Rasulullah. Jadi apa perasaan kamu?, mama jawab:”……rasa seronok dan bahagia, sayangnya sebaik saya sedar dari mimpi itu saya sudah tidak dapat gambarkan wajah baginda….!”. Iyek hanya berkata Alhamdulillah dan menyarankan supaya “Keep It To Yourself” untuk mengelak perasaan Riak, Ujub dan syok sendiri. Namun selepas itu mama merasa sungguh bertuah dan bahagia kerana terpilih untuk bermimpi bertemu Rasuilullah.
Walaupun ada kawan-kawan yang berpendapat bahwa mimpi jumpa Rasulullah S.A.W tidak akan menjamin seseorang itu masuk syurga atau jadi maksum kerana semua itu hak Allah semata-mata. Terserah.

Ada apa dengan mimpi ini?

Imam Muslim telah meriwayatkan sebuah hadis daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda maksudnya : " Sesiapa yang melihat daku di dalam tidur , maka sesungguhnya dia telah melihat daku kerana syaitan tidak menyerupai aku ."
Jadi mimpi bertemu dengan Rasullullah s.a.w. adalah satu berita gembira- basheera buat orang-orang yang bernasib baik. Para ulama berkata bahawa sesiapa yang bermimpi bertemu dengan Rasullullah s.a.w. di dalam tidurnya maka mimpi tersebut adalah benar.

Di dalam satu riwayat yang lain Rasullullah s.a.w. bersabda maksudnya : " Sesiapa yang melihat daku di dalam tidur , maka ia akan melihat daku di dalam jaga ( keadaan sedar ) ."
Ulama telah berselisih pendapat tentang maksud " akan melihat daku di dalam keadaan sedar ."

Pendapat pertama : Ini adalah ditujukan kepada golongan yang hidup di zaman Rasullullah , dan dia tidak berhijrah ke Madinah , maka Allah akan memudahkannya berhijrah dan dia akan melihat Rasullullah s.a.w.
Pendapat kedua :Ia akan melihat baginda Rasullullah s.a.w. di akhirat .
Pendapat ketiga : Ia akan melihat dengan penglihatan yang dikhususkan kepadanya secara dekat dan mendapat syafaat daripada baginda .
Oleh itu sebahagian daripada para ulama berkata bahawa sesiapa yang melihat Rasullullah s.a.w. di dalam tidurnya maka , dengan izin Allah, InsyaAllah ia akan mendapat husnul Khatimah( meninggal dunia di dalam keadaan mulia).

Mengenai syarat untuk melihat Rsullullah s.a.w. dalam mimpi, beberapa orang soleh berpendapat bahawa orang yang biasa melihat Rasullullah s.a.w. adalah orang-orang yang saleh serta menyintai Rasullullah s.a.w. Golongan yang tidak melihat Rasullullah s.a.w. dalam mimpi adalah golongan bid'ah .

Beberapa dalil yang berkaitan dengan mimpi :

“Sesungguhnya Allah akan buktikan mimpi itu benar kepada Rasul-Nya, kamu akan masuk Masjidil Haram jika dikehendaki Allah dengan aman”, maksud Surah al-Fath, ayat 27.

Hadis riwayat Abu Hurairah r.a (mafhumnya): “Rasulullah s.a.w. menjelaskan bahawa mimpi manusia ada tiga jenis. Satu, mimpi-mimpi baik lagi benar (rukyaa sadiqah), kedua, mimpi gangguan syaitan dan yang ketiga, mimpi sebagai mainan tidur atau menggigau.”

Berkata Abu Salamah, “Telah berkata Abu Qatadah, Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud, sesiapa yang telah melihat daku dalam mimpinya, maka sesungguhnya dia telah melihat yang benar (al-Haqq)”. Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim.

Kata Prof Dr Harun Din,…” Mimpi benar memang wujud dan boleh berlaku, dengan izin Allah SWT. Mimpi benar, khususnya bermimpi bertemu Rasulullah s.a.w. boleh digolong dalam erti mimpi anugerah Allah kepada seseorang. Banyak lagi hadis yang menceritakan hal mimpi bertemu Rasulullah s.a.w. yang menggambarkan bahawa mimpi sedemikian adalah berlaku dan ia adalah benar”.
Namun ada tiga mimpi yang tidak boleh dita’abir atau ditafsir iaitu :
1. Perkara yang dicita-citakan pada siang hari yang terbawa-bawa ke dalam mimpi pada malam harinya atau mimpi oleh seseorang yang sakit tenat.
2. Seseorang yang belum lagi mandi junub kerana ketika itu syaitan bersama-sama pada anggotanya.
3. Raja yang zalim atau menteri yang zalim.
"Apabila seseorang darimu melihat mimpi yang menggembirakannya maka hendaklah ia mengucapkan Alhamdulillah dan ceritakannya kepada orang yang lain, dan sebaliknya apabila ia melihat mimpi yang menduka citakannya, maka mimpi itu adalah dari syaitan, kerana itu hendaklah ia mengucapkan Isti'azah dan jangan ceritakannya kepada orang lain kerana mimpi itu tidak mendatangkan mudarat kepada nya."Diriwayatkan oleh al-Bukhari dari Abi Sa'id.
Adab-adab selepas bermimpi:
Ta’abir mimpi ada pelbagai, kadangkala menyesat dan merunsingkan fikiran, kadangkala menggembirakan dan menyeronokkan. Jadi dalam menangani permasalahan mimpi kita perlu juga satu garis panduan , iaitu jika kita bermimpi baik dan menggembirakan maka bersyukurlah kepada Allah swt. dengan ucapan Alhamdulillah. Kita boleh ceritakan kepada orang lain dan kepada mereka yang kita sayang dengan harapan bahawa mimpi tersebut akan betul-betul berlaku. Sebaliknya jika kita bermimpi buruk dan merunsingkan maka pintalah perlindungan Allah swt. dari kejahatan syaitan yang mengaturkan mimpi-mimpi yang karut untuk menyiksakan jiwa insan. Jika bermimpi buruk juga kita disunatkan melakukan perkara-perkara berikut : 1. Membaca ta'awwuz (A'uuzubillahi minasysyaitoonir roojiim)
2. Meludah kesebelah kiri kita sebanyak 3 kali.
3. Mengubah cara tidur ke sebelah yang lain.
4. Bangun sembahyang 2 rakaat (kalau termampu), lebih baik teruskan tahajjud 8 rakaat + 3 rakaat witir. Semoga malam kita diberkati Allah.

Wednesday, September 26, 2007

BERSAMA ORANG SOLEH DI BULAN RAMADHAN

هIni adalah artikel yang baik untuk dikongsikan. Mama dapat dari satu milis negara jiran.....tidak sempat untuk di bahasa melayukan....

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيمِ



BISMILLA-HIRRAHMA-NIRRAHIYM



Bulan Ramadhan...



Hari demi harinya adalah rentang waktu lipatan pahala yang tak ada batasnya. Jam demi jamnya adalah rangkuman kasih sayang Allah swt kepada hamba-hamba-Nya. Menit demi menitnya adalah hembusan angin surga yang begitu menyejukkan. Detik demi detiknya adalah kesempatan yang tak ternilai dibandingkan seumur hidup kita. Maka, mengagendakan aktifitas selama bulan Ramadhan menjadi sangat penting. Disiplin dan hati-hati menjalani hari-harinya harus menjadi tekad dalam hati semua hamba Allah swt yang menghendaki maghfirah dan hidayah-Nya.



Berikut ini adalah contoh bagaimana kita melewati hari demi hari yang penuh kemuliaan itu. Dengan mengikuti kebiasaan dan perkataan Rasulullah, Para salafusholih dan juga para ulama yang begitu menyadari kemuliaan Ramadhan, Semoga Allah swt menguatkan kita untuk menjadi alumni Ramadhan yang berhasil.



Waktu Sahur hingga Subuh:



Bangunlah sebelum fajar, sekitar pukul 03.00 pagi. lni adalah waktu sepertiga malam terakhir yang istimewa. Lakukan shalat qiyamul lail beberapa rakaat. Jangan lupa bangunkan keluarga untuk shaiat ma1am. Umar bin Khaththab ra biasa mengerjakan shalat malam. Apabila tiba pertengahan malam, beliau segera mernbangunkan keluarganya untuk shalat. la berseru: "Shalat, shalat!" seraya membacakan ayat ini: "Dan perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah kamu dalam mengerja-kannya. Kami tidak meminta rizki kepadamu, Kami1ah yang memberi rizki kepadamu. Dan akibat (yang baik) itu adalah bagi orang yang bertaqwa." (Qs. Thoha: 132)



Banyak di antara kita yang lalai melewati waktu ini dengan istirahat dan tidur, lalu segera makan sahur. Mungkin karena menganggap ibadah shalat tarawih sudah dilakukan setelah isya. Padahal waktu-waktu sepertiga malam seharusnya tetap bisa dihidupkan lebih banyak daripada bulan-bulan lain. Pada waktu inilah, disebutkan dalam hadits Rasulullah saw, "Rabb kami turun setiap malam ke langit dunia saat sepertiga malam terakhir dan berkata: "Siapa yang berdo'a kepada-Ku, Aku kabulkan. Siapa yang meminta kepada-Ku, Aku beri. Siapa yang memohon ampun kepada-Ku, Aku ampuni dia." (HR. Jamaah)



"Barangsiapa yang menunaikan qiyamul lail pada bulan Ramadhan karena keimanan dan mengharapkan pahala, niscaya akan diampuni dosa-dosa-nya yang telah lalu." (HR Bukhori dan Muslim)



Dalam Al Qur'an, Allah swt berfirman: "Dan hamba-hamba yang baik dari Rabb Yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan. Dan orang yang melalui malam hari dengan bersujud dan berdiri untuk Rabb mereka." (Al-Furqan : 63-64)



Setelah itu kita bisa menunaikan makan sahur yang memang disunnahkan oleh Rasulullah saw. Jangan lupa tanamkanlah niat dan ikhlaskanlah berpuasa pada siang hari nanti. LaIu bersiap untuk shalat Subuh berja-maah di masjid dan berangkatlah lebih awal. Di masjid sibukkanlah diri dengan memperbanyak istighfar. Aktifitas seperti ini disebutkan dalam Al Qur'anul Karim, "... wal mustaghfiriina bil ashaar.," Pada waktu sahur kita memang dianjurkan banyak berdo'a, karena waktu sahur termasuk waktu diijabahnya do'a seorang hamba. Setelah azan subuh dirikanlah shalat dua rokaat sebelum subuh. Kemudian tunaikanlah shalat Subuh berjamaah.



Setelah Subuh:



Berhati-hatilah dari terpaan rasa kantuk bila kita tidak terbiasa bangun lebih pagi pada hari-hari yang lain. Berusahalah untuk tidak tidur dalam ruas waktu setelah subuh hingga terbit matahari. Para salafushalih sangat tidak menyukai tidur pada waktu itu. Ibnul Qayyim Al Jauziyah dalam Madarijus Salikin menyebutkan, "Di antara tidur yang tidak disukai menurut mereka ialah tidur antara shalat subuh dan terbit matahari, karena ia merupakan waktu untuk memperoleh hasil. Bagi perjalanan ruhani, pada saat itu terdapat keistimewaan besar, sehinga seandainya mereka melakukan perjalanan (kegiatan) semalam suntuk pun, belum tentu dapat menandinginya." Jika kita sangat dibebani kantuk, bertahanlah dan bersabarlah, karena biasanya kebiasaan itu akan terbentuk setelah tiga hari kita melakukan suatu ritme yang berbeda. Selanjutnya, insya Allah kita tidak akan merasakan kantuk sedahsyat sebelumnya.



Duduklah berdzikir setelah subuh hingga matahari terbit adalah sunnah. Dari Abu Umamah Ra dikatakan bahwa Rasulullah saw bersabda, "Barangsiapa Yang shalat subuh berjamaah kemudian duduk berdzikir kepada Allah sampai terbitnya matahari, kemudian berdiri dan shalat dua rakaat, maka ia akan memperoleh pahala haji dan umrah." Waktu ba'da subuh hingga matahari terbit adalah waktu yang penuh barakah yang seharusnya benar-benar dipelihara oleh setiap mukmin. Peliharalah waktu itu dengan mengisinya melalui tilawatul Quran satu juz dalam satu hari, berdzikir atau menghafal. Inilah yang dilakukan Rasulullah saw selesai menunaikan shalat Subuh, bahwa ia selalu duduk di tempat shalatnya hingga terbit matahari." (HR. Muslim)



Imam At-Tirmidzi meriwayatkan sebuah hadits dari Anas bin Malik dari Rasulullah, bahwa beliau bersabda: "Barangsiapa shalat fajar berjama'ah di masjid, kemudian tetap duduk berdzikir mengingat Allah, hingga terbit matahari lalu shalat dua rakaat (Dhuha), maka seakan-akan ia mendapat pahala haji dan umrah dengan sempurna, sempurna dan sempurna." (Dinyatakan shahih oleh Al-Albani)



Hal ini berlaku pada setiap hari, maka bagaimana pula bila dilakukan pada bulan Ramadhan. Berusahalah mendapatkan pahala yang agung ini. Dengan tidur malam yang cukup dan meneladani orang-orang shalih. Senantiasa bersungguh-sungguh dalam mencari keridhaan Allah SWT, dan selalu Bertekad untuk mencapai derajat yang tinggi di dalam Surga.



Sholat Dhuha



SholaT dhuha disebutkan oleh Rasulullah, adalah shalatnya orang-orang awwabin, yakni orang-orang yang kembali kepada Allah swt. Waktunya mulai eningginya matahari sepanjang tombak. Menurut hadits shahih, shalat dhuha dilakukan paling sedikit dua rakaat dan paling banyak delapan rakaat.



Saat bekerja:



Banyak di antara kita yang tetap memiliki rutinitas mencari nafkah, belajar dan bekerja di bulan ini. Bekerjalah dengan penuh sema-ngat dan teliti. Selingilah waktu-waktu bekerja dengan berdzikir dan tidak meninggalkan shalat berjamaah di awal waktu. Teruslah berusaha menambah amal-amal Sunnah yang bisa dilakukan di saat bekerja. Seperti mengajak orang lain kepada kebaikan, bersedekah, ikut berkontribusi dalam pelaksanaan kegiatan di masjid kantor pada bulan Ramadhan, dan sebagainya. Ingatlah sabda Rasulullah saw, "Seluruh amal ibadah bani Adam adalah milik-nya, dan setiap kebaikan akan dibalas 10 kali lipat hingga 700 kali lipat. Allah Subhanahu wa Ta'ala berkata: "Kecuali ibadah puasa, sesungguhnya ia adalah milik-Ku dan Akulah yang langsung membalasnya. Seorang yang berpuasa telah menahan diri dari syahwat, makanan dan minumannya karena Aku semata. Ada dua kegembiraan bagi orang yang berpuasa, kegembiraan saat berbuka dan kegembiraan tatkala bertemu dengan Allah. Dan sungguh bau muiut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada aroma minyak kesturi." (HR. Bukhari dan Muslim)



Pertengahan siang :



Berusahalah untuk beristirahat sekitar 15-30 menit menjelang atau sesudah waktu shalat Zuhur. Istirahat dan tidur pada rentang waktu ini disebut dengan qailulah. Rasulullah saw dan para salafushalih biasa melakukan qailulah. Imam Al Ghazali menyebutkan bahwa qailulah merupakan simpanan energi bagi mereka yang ingin melakukan qiyamul lail pada hari itu. Waktunya tidak lebih dari setengah jam. Tapi manfaatnya akan terasa saat kita bangun malam.



Waktu Asar:



Shalatlah berjamaah di masjid. Ingatlah lipatan pahala di bulan ini, minimum adalah 70 kali lipat dari kebaikan di bulan selainnya. Bila usai shalat Saat bekerja sudah selesai, lakukanlah kajian-kajian keislaman, baik dengan membaca buku, diskusi, mendengarkan ceramah, mendengar kajian melalui kaset, atau lainnya. Banyak tema yang bisa kita perdalam pada kesempatan ini, misalnya tema-tema "pelembut jiwa dan hati". Informasi ini bisa diambil dari hadits-hadits Nabawi atau dari tafsir Al Qur an. Mendengarkan kajian Islam melalui kaset bisa menjadi alternatif baik karena bisa dilakukan sambil mengerjakan pekerjaan rumah yang lain. Lakukan hal ini sampai menjelang maghrib untuk bersiap dzikir sore. Segeralah berbuka kemudian shalat maghrib di masjid. Setelah shalat maghrib lanjutkan berbuka puasa ala kadarnya. Jangan terlalu kenyang.



Waktu Magrib/Berbuka Puasa:



Bersyukurlah secara lebih mendalam kehadirat Allah swt. Bahwa kita diberikan karunia untuk bisa menyelesaikan hari dengan berpuasa. Jangan lupa berdo'a dengan khusyu ketika berbuka. Ada sebuah doa yang tidak tertolak bagi orang yang berpuasa saat berbuka. Berbukalah dengan tegukan-tegukan air diiringi dengan kesyukuran di dalam hati. Sebaiknya kita tidak segera melanjutkan berbuka dengan makanan berat. Tundalah sebentar makanan berbuka kita, untuk menunaikan shalat magrib berjamaah dimasjid. Ingatlah kenapa kita penting mempertahankan ibadah shalat berjamaah di masjid. Usai berjamaah, lanjutkan berbuka dengan memakan makanan lebih berat. Jangan terlalu banyak, makanlah secukupnya saja.



Waktu Isya:



Segeralah pergi menunaikan shalat isya dan tarawih di masjid. Berusahalah untuk disiplin melakukan shalat isya dan tarawih di masjid, apapun keadaannya. Jika harus terhalangi oleh kegiatan yang mendesak, lakukan shalat tarawih segera setelah kita selesai menunaikan kegiatan tersebut. Setelah itu pulanglah ke rumah untuk bertemu dan ber-bincang-bincang dengan keluarga. Mungkin juga pada saat itu kita menyimak perkem-bangan berita namun tidak terlena hingga melewati jam 10 malam. Tidurlah segera, semampunya. Sebaiknya kita menyempurnakan shalat tarawih bersama imam, agar kita termasuk orang-orang yang menghidupkan Ramadhan dengan shalat malam. Rasulutlah Saw bersabda: "Siapa saja yang shalat tarawih bersama imam hingga selesai, akan ditulis baginya pahala shalat semalam suntuk." (HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi, An-Nasai dan Ibnu Majah) Lakukanlah ini terus menerus sepanjang 20 hari pertama bulan Ramadhan. Untuk kaum Muslimah tentu saja agenda di atas bisa dilakukan di rumah. Tapi untuk shalat isya dan tarawih bisa dilakukan di masjid. Ingat juga, agar kita lebih banyak mendengarkan kajian Islam maupun tilawah Al Quran di rumah di sela-sela mengurus pekerjaan rumah.



Setelah 20 Hari Ramadhan



Rasulullah biasa beri'tikaf selama sepuluh hari setiap bulan Ramadhan. Pada tahun beliau wafat, beliau beri'tikaf selama dua puluh hari. (HR. Al-Bukhari). I'tikaf adalah ibadah yang menghimpun berbagai jenis ibadah lainnya. Saik tilawah Al-Qur'an, shalat, dzikir, do'a, tadabbur dan lain-lain. Bagi kita yang belum pernah melaksanakan i'tikaf, mungkin membayangkan I'tikaf adalah ibadah yang berat dan sulit. Bagaimana mungkin kita bisa menjalani hidup selama 10 hari di masjid? Bagaimana dengan keperluan harian kita? Bagaimana juga dengan keluarga di rumah? Padahal sebenarnya jika dijalankan dengan penuh keikhlasan dan tekad yang sungguh-sungguh, i'tikaf tidak sesulit yang dibayangkan. Allah swt akan mempermudah orang yang bersungguh-sungguh dan ikhlas menjalankan ibadah kepada-Nya.



I'tikaf sangat dianjurkan pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan sekaligus untuk meraih malam Lailatul Qadar. I'tikaf adalah mengurung diri dan mengikatnya untuk berbuat taat dan selalu mengingat Allah. Memutuskan hubungan dengan segala kesibukan-kesibukan duniawi. Mengurung hati dan jasmani hanya untuk Allah dan untuk mendekatkan diri kepada-Nya. Tidak ada terbetik dalam hatinya sesuatu keinginan pun selain Allah dan yang mendatangkan ridha-Nya.



Ibnul Qayyim ketika menjelaskan beberapa hikmah i'tikaf berkata: "Kelurusan hati dalam perjalanannya menuju Allah sangat bergan-tung kepada kuat tidaknya hati itu berkon-sentrasi mengingat Aliah. Dan merapikan kekusutan hati serta menghadapkannya se-cara total kepada Allah. Sebab kekusutan hati hanya dapat dirapikan dengan menghadapkan secara total kepada Allah. Perlu diketahui bahwasanya makan dan minum yang berfe-bihan, kepenatan jiwa dalam berinteraksi sosial, terlalu banyak berbicara dan tidur akan menambah kekusutan hati bahkan dapat menceraiberaikannya, dan menghambat perjalanannya menuju Allah atau melemahkan langkahnya. Maka sebagai konsekuensi rahmat Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Pengasih terhadap hamba-hambaNya, Allah mensyari'atkan ibadah puasa atas mereka untuk menghilangkan kebiasaan makan dan minum secara berlebih-lebihan serta membersihkan hati dari noda-noda syahwat yang menghalangi perjalanan-nya menuju Allah. Dan mensyariatkan i'tikaf yang inti dan tujuannya ialah menambat hati untuk senan-tiasa mengingat Allah, menyendiri mengingat-Nya, menghen-tikan segala kesibukan yang berhubungan dengan makhluk, dan memfo-kuskan diri bersama Allah semata. Sehingga kegundahan dan goresan-goresan hati dapat diisi dan dipenuhi dengan dzikruflah, men-cintai dan menghadap kepada-Nya.



Pelajarilah hukum I'tikaf dan tanamkanlah tekad untuk benar-benar bisa menjalaninya selama sepuluh hari terakhir Ramadhan. Tak ada yang bisa menandingi keutamaan malam-malam I'tikaf sepanjang hidup kita. Perbanyak ibadah, seperti shalat, tilawah Al-Qur'an, membaca buku-buku agama, berdiskusi dan mengkaji masalah-masalah agama Islam dan lain-lain. Jangan terjerumus pada obrolan yang sia-sia, seperti berdebat, mencela, memaki dan lain-lain.



Kaum wanita boleh beri'tikaf di dalam mas-jid. Jika terjaga dari fitnah dan diizinkan oleh suami. Hukum-hukum yang berkaitan dengan i'tikaf bagi kaum lelaki juga berlaku bagi kaum waniita. Hanya saja i'tikaf kaum wanita otomatis batal jika mereka haidh. Dan mereka boleh melanjutkannya kembali

jika sudah suci.



I'tikaf adalah sunnah Rasulullah. Maka, segeralah menghidupkan sunnah Nabi ini dan memasyarakatkannya di tengah-tengah keluarga, kerabat dekat, saudara-saudara dan teman-temanmu serta di tengah masyarakat. Rasulullah saw bersabda: "Barangsiapa menghidupkan salah satu sunnahku yang telah diabaikan, maka ia akan memperoleh pahala seperti orang yang mengerjakannya tanpa dikurangi dari pahala mereka sedikitpun." (HR. Tirmidzi). Di sisi lain beberapa faidah yang dapat dipetik dari sunnah i'tikaf ini adalah pembinaan jiwa dan melatihnya dalam mengerjakan ketaatan.



Mencari Malam Lailatul Qadr



Allah swt berfirman: "Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al-Qur'an) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu ? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan." (Al-Qadr:1-3) Rasulullah saw bwesabda: "Barangsiapa yang bangun dimalam Lailatul Qadr karena keimanan dan keikhlasan, niscaya akan diampuni dosanya yang telah lalu." (HR. Al-Bukhari dan Muslim)



Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Sallam senantiasa mencari malam Lailatul Qadr dan memerintahkan sahabat untuk mencarinya. Beliau membangunkan keluarganya pada malam sepuluh terakhir dengan harapan mendapat malam Lailatul Qadr. Dalam Musnad Ahmad dari 'Ubadah, Rasulullah saw bersabda, "Barangsiapa yang bangun sebagai usaha untuk mendapat malam Lailatul Qadr, lalu ia benar-benar mendapatkannya, niscaya akan diampuni dosa-dosanya Yang lalu dan yang akan datang."



Sejumlah salafushalih mandi dan memakai minyak wangi pada sepuluh malam terakhir untuk mencari malam Lailatul Qadr, malam yang telah dimuliakan dan diangkat derajatnya oleh Allah. Jika kita termasuk orang yang telah menyia-nyiakan umur, kejarlah segala yang terluput atas dirimu pada Malam Lailatul Qadr ini. Sebab malam inilah sebagai pengganti umur, beramal pada malam ini lebih baik dari pada seribu bulan. Malam itu datang pada sepuluh malam terakhir bulan Ramadhan, tepatnya pada malam-malam ganjil, dan lebih diharapkan lagi pada malam kedua puluh tujuh. Berdasarkan riwayat Muslim dari Ubay bin Ka'ab Radhiallaahu anhu bahwa ia berkata: "Demi Allah, sungguh aku mengetahui datangnya malam itu. Yaitu pada malam yang Rasulullah memerintahkan kami untuk menghidupkannya, yaitu malam kedua puluh tujuh."



Namun begitu, hendaknya kita tidak terlalu terpengaruh dengan hitungan malam ganjil atau tidak. Lakukanlah sepenuh kemampuan dan keseriusan setiap malam-malam dari 10 terakhir bulan Ramadhan. Kerap kali orang yang hanya mencari malam-malam ganjil ternyata justru tidak bisa memaksimalkan amal-amal ibadah di malam bulan itu.



Semoga kita dikaruniakan Allah swt termasuk hamba-hamba-Nya yang mendapat rahmat-Nya karena bulan ini.



Wallahu'alam

Friday, September 14, 2007

Semoga sahabat seperjuangan berjaya di Ramadhan kali ini

Apabila menjelang Ramadhan seperti biasa sahabat sahabat perjuangan dan adik beradik serta saudara mara bertalu talu menghantar sms yang penuh dengan doa dan pengharapan menyambut Ramdhan. Semoga ALlah merahmati mereka semuanya:

1. Dari Prof Madya Ustazah Maznah ".... Ahlan wa sahlan ya ramadhan, rebut maghfirah jejaki AL Falah:)

2. Dari Ee anak usrah mama :....." Selamat berpuasa"...

3. Dari Latifah Meerah, wanita JIM Ampang Jaya :..." Ramadhan Karim....Tadarrus anak anak kita Nadi Asybal Ulu Kelang akan di adakan di Tadika Amal Lembah Keramat, 15-16 Sept 2007, 8am-12am. Boleh bawa kawan kawan mereka, Sila bawa Al QAuran dan pensel mula dengan solat DFhuha dan jangan lupa berwudhuk sbelm datang jazakallah khairan....."

4. Dari Kamsiah di Kulim, peminat setia penulisan mama yang tidak pernah mama temui, mama tidak pernah lihat wajahnya,namun setiap ramadhan setiap syawal mesti menghantar sms kepada mama:..." Syaaban telah berlalu pergi, Ramadan AlMubarak datang mengganti, Bersama kita meningkatkan ketakwaan diri , semoga amalan diberkati ilahi...."

5. Dari Icah yang menghantar picture messages gambar kaabah dan berlatar belakangkan kata kata dalam Bahasa Arab :" Kullu aamin wa antum bi khair Ramadhan mubarakk" maksudnya setiap tahun semoga kamu mendapat kebaikan dan pahala keberkatan Ramadan, Ya ALlah berikan kami kekuatan untukmenghidupan ramadhan kali ini seterusnya meramadankan kehidupan kami..."....Mama terpaku sejenak...apakah maksudnya ...meramadankan kehidupan ini?

6. Ain anak usrah yang bekerja di MITI, maaf saya tidak dapat turut serta tadarrus hari sabtu dan ahad sebab ada kelas..... diucapkan selamat menghayati Ramadan.Marhaban ya Ramadhan

7. Dari Maswati, teman seperjuangan dalam AJKWP beberapa waktu yang lalu,"...Ahlan wa sahlan ya ramadhan, rebut maghfirah, jejaki AL Falah:)

8.Dari Syamil di Cairo:" Ahlan wa sahlan ya Ramadan, Mama apa khabar, sihat ke?, hikmat macamana, dah ok ke nak jadi imam malam ni, mesti dia tengah mengulang kan? famil sihat ke?

9. Dari anaknda Mukarrama (niece)..." selamat menyambut bulan ramadhan almubarak,moga mendapat keberkatan bersama..."

10. Dari adik yang tercinta...Hidayat di JB..".... Wahai tetamu Ramadan, untukmu rahmat, dan maghfirah, air mata taubat, dendangan tadarrus, selimut tarawikh dan bantal tahajjud. Taniah kerana dapat menjadi tetamu agung di Ramadhan mubarak tahun ini,,,

11. Dari secret admirer yang tidak tercatat namanya di nombor hp penghantar ".." Pesanan Imam Ghazali :..." Yang jauh itu Masa, yang dekat itu mati, yang besar itu nafsu, yang berat itu amanah dan yang indah itu solat, Selamat Berpuasa. TQ

12. Zuraini HLA Associates...".... Salam Ramadhan al mubarak, semoga dikurniakan Allah swt kekuatan iman, minda, jasmani dan rohani di bulan yang dilimpahi keberkatan , selamat berpuasa dan berbuka.."

13. Ini msg yang terharu mama di buatnya dari Dr Mai O & G Speciallist di Hospital Melaka...." Aku merinduimu teman untuk berjuang, aku rindukan sahabat untuk berjihad, kawan senda tawa, rafiq sama sama beribadat, rakan untuk sama sama bermuhasabah, yang sama sama menuntut ilmu ALlah, sama sama bekerja demi islam, sama sama berkorban deminya dan sama sama berpesan dengan kebenaran dan kesabaran Ya Allah ubatilah rindu ku ini...

Masya Allah cantik sungguh kata kata dari sanubari sahabtku yang berjuang sebagai KW JIM Negeri Melaka.

Ya Allah kasihilah semua mereka ini sahabat sahabat kaumkerabatku ini,perkenanlah doa mereka semua, masukkan lah mereka dalam syurga jannatun Naim yang kamu sediakan untuk orang orang yang bertakwa....Allahumma AMin.....

MAJLIS BERBUKA PUASA BERSAMA MUALLAF

Hari ini artikel mama tersiar di akhbar BH mengenai sumbangan yang perlu kita berikan kepada muaallaf menjelang Ramadan. Ini adalah sumbangan awal yang mampu mama berikan setakat saat ini . Artikel ini bersempena dengan "Majlis Berbuka Puasa Hidayah Centre" yang masuk tahun ketiga yang akan diadakan pada bulan Ramadan. Maklumat lanjut adalah seperti berikut:

Nama program: Majlis Berbuka Puasa Hidayah Centre
Tarikh: 17 Ramadhan 1428, 29 September 2007 (Sabtu)
Tempat: Dewan Persidangan Utama, Kompleks Perbadanan Putrajaya
Masa: 5.00 petang hingga 10.00 malam.


Brochure, poster dan maklumat lanjut program boleh didapati di Pejabat JIM, Taman Melawati dengan menghubungi Amirul atau Wan Muhammad di talian 03-41089669 /41073379 dan laman web http://www.jim. org.my/miphc

Thursday, September 13, 2007

Nisfu li wa nisfu laka - joke lepas tarawikh

Selepas selesai solat tarawikh malam Ramadhan pertama ,mama dan papa sekeluarga bersembang sembang . Tiba tiba papa teringat joke Syamil yang di ciplak dari Ustaz Muhaimin Al Hafiz (mentor di Maahad Thafiz hira'nya dahulu). Joke nya lebih kurang begini...

Kalau kita belum mahir menjadi imam, kalau belum 'confident' dengan hafalan hafalan kita jangan jadi imam, nanti akan menyusahkan para makmum. Makmum pula mestilah cuba sedaya upaya belajar maksud ayat Quran agar solat kita lebih bermakna. Dan jika kita adakemahiran memahami AL Quran dan menghafaz al Quran kita boleh membetulkan bacaan imam. Kita tidak akan jadi makmum yang jahil! Ini kisah di sebuah kampung.

Arakian disebuah kampung satu malam bulan Ramadhan, seorang imam A (hafiz) mengimamkan solat tarawikh. Imam ini dibantu oleh imam B yang juga seorang hafiz . Telah menjadi adat masjid kampung tersebut memberikan upah yang tinggi kepada imam tarawikh.

Ditakdirkan tengah tengah solat, Imam A tersasul bacaan, maka imam B membetulkan bacaan imam A, kemudian imam A melakukan lagi beberapa kesilapan bacaan pula, maka imam B dengan setianya membetulkan lagi bacaannya. Imam B merasa malu dengan makmumnya. Maka imam A membaca satu ayat . Seselepas itu pembantu imam B terus berhenti membetulkn kesalahan imam B.

Mengapa agaknya imam B berhenti membetulkan bacaan imam A?

Kerana imam A membaca ayat ini:

" Nisfu li, wa nisfu laka, Innahum qaumun jahilun", yang bermaksud

" Separuh untuk aku, separuh untuk kau, sesunguhnya mereka semua ni golongan yang jahil!"

Oleh kerana para makmum tidak ada yang memahami bahasa Al Quran, maka solat tarawikh berjalan sperti biasa.....Menjelang akhir Ramadhan dan menyambut Raya, imam membahagi duakan upah "imam" nya kepada imam B.....

Wednesday, September 12, 2007

Imam Muda mengimamkan solat tarawih di Surau Al Azim

Esok kita mula puasa.

Malam nya mama, papa, Abang Uda, Aalaa' dan Hikmat bersolat Tarawih di Surau Al Azim, Taman Keramat yang berdekatan dengan rumah mama.

Mama ni memang melodramatik sikit (itu Aalaa' yang kata). Mama menitiskan airmata. Terharu dik ucapan aluan dari pengerusi AJK Surau Al Azim itu.

Pengerusi memperkenalkan imam baru yang akan mengimamkan solat Tarawikh sepanjang bulan Ramadhan ini. Imam baru ini masih muda berumur dalam lingkungan 14 tahun yang merupakan seorang hafiz Al Quran. Beliau menggantikan abangnya, Imam Syamil yang sebelum ini menjadi imam Tarawih pada tahun- tahun yang lepas. Kini abangnya (juga seorang Hafiz) dan imam muda telah pergi Ke Mesir untuk melanjutkan pelajarannya.

Belum habis pengerusi memberikan kata-kata aluan, tiba-tiba sahaja air mata mama merembes keluar kerana nama- nama itu adalah nama dua orang anak mama. Kerinduan kepada si abang yang kejauhan di rantau orang melilit tangkai hati mama. Sungguh air mata kerinduan itu kadang-kadang tidak realistik.Namun sifat emosional mama tidakboleh dikawal saat itu.

Namun Alhamdulillah apabila seorang anak telah pergi adiknya pula telah menggantikan tempatnya. Kali ini airmata kebahagiaan pula yang mengasak-asak keluar. Mama rasa satu kebahagiaan yang tidak dapat mama bayangkan. Kedua dua anak mama telah dipilih oleh ALlah untuk memberikan khidmat kepada ummah dalam bentuk mengimamkan solat Tarawikh di bulan Ramadhan. Bulan yang penuh rahmah, maghfirah dan janji syurga dari ALlah. Syukur nak kamu telah dipilih Taqdir Allah untuk tugas mulia itu. Bayangkan bagaiman perasaan seorang mama ketika itu?. Manakah nikmat Allah yang mama dustakan?

Apabila Hikmat mula mengimamkan solat tarawikh dan membaca satu kalimah demi kalimah yang bermula dari surah AL Baqarah, air mata mama tumpah lagi, dan air mata itu terus mengalir sehingga habis 10 rakaat pertama. Bacaan Hikmat yang berlagu dan tidak laju laju (no rushing) membuat hati mama terhibur dan beribadah dengan tenang dan khusyuk. Bacaan nya satu satu masuk menusuk dalam hati mama. Mama seolah olah faham setiap patah ayat ayat dari surah Al Baqarah itu. Hikmat adalah seorang imam yang amat tenang semasa membaca ayat ayat keramat itu. Ohhh airmata mengapa kamu mengalir lagi? Bilakah mahu berhenti?

Airmata itu adalah air mata kesyukuran dan kebahagiaan.

Kesyukuran dan kebahagian yang tidak boleh diucapkan tetapi kebahagian yang terasa sungguh dalam di dalam dada. Semoga Allah mengekalkan kebahagiaan itu ke alam akhirat, dimana ibu ini mendapat syafaat dari anak anak hafiznya selepas mendapat syafaat dari Rasulullah!. Allahumma amin.....

Sunday, September 02, 2007

Jika Sakit.....

Pagi pagi lagi menerima sms message Syamil dari Cairo yang berbunyi :
" Hari ini tame demam teruk , mungin sebab perubahan cuaca dan makanan yang kurang sesuai .
Alhamdulillah malam ni dah rasa ok sikit...mama dan papa sihat ke?. doalkan tame stabil di sini"..........

Jika sakit , terimalah ujian dari ALlah dengan penuh kesabaran dan pasrah, ada hikmah disebalik musibah kesakitan itu
Semoga Tame istiqamah

Namun hati seorang mama tetap bimbang.....

Saturday, September 01, 2007

ila liqaaa..............My love, My Mocho Mocho Syamil


My Mocho mocho Syamil & Aiman Hakimi (my first grandson)

The apple of of mama's eyes,

Remember this...

Jangan kamu mengatakan 'Selamat Tinggal',
Bahkan katakan 'Jumpa lagi', ilal liqa',
sekiranya bukan didunia, maka di syurga Tuhan yang mempunyai
Arash dilangit
– Kata-kata hukama'

So now you are in Cairo, Egypt.Safely tuck in the land of Al Anbiya'
You are still here for me. Even though you are thousands miles away. I hear your voice in the wind. Your ranting, humorous jokes joyously ring into my ears. I see your eyes in my other children's. I feel your love with each beat of my heart.

Did you know that you're our hero, And everything I would you like to be?
You can fly higher than an eagle, like I am the wind beneath your wings...
It might have appeared to go unnoticed,
(YOU ARE THE SIXTH IN THE FAMILY)
But I have it here in my heart.
I want you to know the truth, of course I know it.
I would be kinda of a vacuum without you...
I look to you with hope and pride;
I see your future brightly.
Your deep concerns and aspirations
I will not take lightly.

The future is a mystery
That everyone explores.
I'll share your possibilities,
Embrace your distant shores.

I'll answer you when questions stir,
Encourage you, implore you.
But life's a challenge shaped by dreams,
A gift I can't live for you.

So live it well; respect it fully;
Play your spirit out.
See and then discover
All the best that life's about.

Remember that you are not alone--
My love is always there.
The challenge that defines your life
My heart will gladly share.

You're on a voyage into new unexplored space,
A trip to somewhere new.

YOU MAY NOT ALWAYS SEE ME THERE,
BUT I"LL BE THERE WITH YOU.
MY DOA, MY HOPE, MY DREAM AND MY LOVE WILL NEVER EVER
GO AWAY.....ALL ARE INSIDE YOU....

Thursday, August 30, 2007

Your departure ...its a temporary


Oh, I know it sounds so dramatic, but yesterday was indeed my first day apart from my son-and his from me. Apparently we both did better than I thought we would, but it wasn't easy. I suspect that it will never be easy to separate.




The separation after the departure is 'sort' of nothing after all.
Was it really that bad? uhuhmmmm.....
You have only slipped away into the next door's neighbour.
Whatever we were to each other, we still are.


I'm still your mama,
Sms me in the same easy way you always have.
Laugh as we always laughed at the little jokes we enjoyed.
Play, smile, think of me, pray for me.
Vice versa, I keep thinking of you, missing you,
and definitely pray for you

Life means all that it ever meant.
It is the same as it always was.
There is absolute continuity.

Why should I be out of your mind
Because I am out of your sight?
I am but waiting for you,
for a target to be shared,
for the success to be celebrated,
for the ultimate aim to be accepted by Allah Al mighty
that always to be remembered 'the quotation' of MARDHATILLAH'
Somewhere very near, Just around the corner.
Kullu Aatin Qaribun - 'Arab Quot'
Setiap yang akan datang itu adalah DEKAT
All is well.Nothing is past.Nothing has been lost.
One brief moment and all will be as it was before..
Only better.


Infinitely happier. We will be one,Together,
Forever.InsyaALlah

Wednesday, August 29, 2007

Saying goodbyes- Pemergianmu di restui keluarga



Kak Yong (the never ending 'on call doctor')
@HKL & Syamil













All the boys in the family, Hikmat,
Abang Uda, Abang Ngah & Syamil.






1st left : Mama, Papa, Syamil & Nephews Ammar, Syed Luqman, Aiman Hakimi and Kak Yong.







Right: Syamil & the cute Aalaa' the budding lawyer!








Syamil & Hikmat Al Hafiz The genius of the family


Syamil & Imang , the courages Aerospace engineer to be !

Hari bersejarah.....
Pergilah anakku menuntut ilmu di bumi Anbiya'....
Mama iringi pemusafiranmu dengan doa dan airmata bangga, gembira dan bahagia.
Pemusafiranmu untuk meraih ilmu menyandang amanat menjadi pewaris para anbiya dan rasulullah ...

Goodbyes are not forever.
Goodbyes are not the end.
They simply mean I'll miss you
Until we meet again!

Don't be dismayed at goodbyes. A farewell is necessary before you can meet again.
And meeting again, after moments or lifetime, is certain for everyone of us.
We only part to meet again.


Goodbyes ......Adak, Mak Mah and Oteh too






Oteh & Pak Teh & Nadiya didnt want to miss the boat too....
there are so eager to say goodbyes......









Adak was here too







Mak Mah (Dr Patmawati) &
Pak Cik Harun,Nabil, Iman
and adik Aqilah came all the way
from Puchong




Dendang perantau- hilang atau terbilang





Saat yang dinanti telah tiba...
Anakku., kamu adalah perantau,
Bagi perantau,
SAMADA HILANG ATAU TERBILANG,
SEMUANYA DI TANGANMU NAK....
pilih lahhh.....

Sunday, August 26, 2007

Congratulation on Aalaa's Graduation day

Aalaa' my petite cute girl graduated today, 26th August 2007 with an LLB Kulliyah of Law from An International Islamic University , a culmination of four years worth of prep and work.
This is the 23rd Convocation of IIUM, exactly the same age with Aalaa'. What a good coincidence.


Congratulation to my lovely Aalaa. While watching her taking the scroll from Tan Sri Sanusi Junid on the stage, I was shedding my tears, of a proud mum, thanking Allah for His bounties.(Aalaa' means The Bounties ~ Surah Ar Rahman). This is not the first time for me to watch our children on the stage. Kak Yong Nurul Yaqeen was the first to graduate from IIUM. She graduated in 2003 with an MBBS Kulliyah of Medicine. I was equally proud of her achievement!

Suddenly my mind was flashing way back many years down the memory lane, I was thinking of emak, how proud emak was , when i graduated more than 30 years ago....emak must have that same feeling, for sure...


Mama, Aalaa' and Papa
~~~~~~~~~~~
"Fabiayyi Aalaa'i Rabbikuma Tukazzibun"
Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan
~Maksud Ayat surah Ar Rahman~
~~~~~~~~~~~~~~~
Theres a time a for joy
A time for tears
A time well treasure through the years

We 'll remember always
Graduation day
Though we leave in sorrow
All the joys weve known
We can face tomorrow
Knowing well never walk alone
When the ivy walks

Are far behind
No matter where our paths may wind
We'll remember always
Graduation day
We'll remember always
Graduation (day) day
-Graduation day lyrics by Beach Boys 1965


We ' had a lot of fun after the ceremony taking pictures at the greengrass field next to the carpark and infront of the entrance hall.
the photos are treasured somewhere else

Thursday, August 02, 2007

Sejarah bukti Malaysia bukan negara sekular

Peguam Syarie menulis: Sejarah bukti Malaysia bukan negara sekular
Oleh Zainul Rijal Abu Bakar dan Nurhidayah Muhd Hashim
(BH 1 Ogos)

PERSOALAN Perlembagaan Persekutuan bersifat sekular atau tidak, kembali diperkatakan baru-baru ini rentetan pengumuman Timbalan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak yang menegaskan Malaysia sebuah negara Islam.
Jika diimbau kembali, isu itu sudah diperkatakan bekas Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad ketika menerajui pimpinan negara. Begitu juga Perdana Menteri sekarang, Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi turut memperkenalkan manhaj Islam Hadhari di Malaysia dan mendapat sokongan ramai, termasuk masyarakat bukan Islam.Namun, kepemimpinan MCA mempertikaikan kesahihan negara Islam ini dengan mengutarakan laporan Suruhanjaya Reid dan keputusan Mahkamah Agong mengatakan Perlembagaan Persekutuan adalah bersifat sekular. Kenyataan itu dibidas Ketua Pemuda Umno, Datuk Seri Hishammuddin Hussein dan timbalannya, Khairy Jamaluddin.Polemik ini perlu diselesaikan secara ilmiah, profesional dan berhemah berdasarkan fakta sejarah dan hakikat yang berlaku di negara kita.Mengikut sejarah, laporan Suruhanjaya Reid ada menyatakan kemasukan fasal Islam adalah agama bagi Persekutuan tidak menjejaskan sifat sekular Perlembagaan. Adakah kita terikat semata-mata kepada hasrat penggubal Perlembagaan itu yang rata-ratanya bukan rakyat Malaysia.Perdana Menteri pertama, Tunku Abdul Rahman Putra al-Haj juga berpendirian sedemikian. Malah, penghakiman Tun Salleh Abas dalam kes Che Omar Che Soh menafsirkan Islam dalam Perkara 3 itu terhad kepada aspek ritual dan rasmi saja.Namun, jika diperhalusi, Perlembagaan Persekutuan sebenarnya memperuntukkan banyak fasal mengenai agama Islam. Umpamanya Perkara 3 menegaskan tanpa keraguan bahawa Islam adalah agama Persekutuan. Negara sekular seperti Perancis, Turki dan India menyatakan dengan jelas dalam perlembagaan mereka bahawa negara itu adalah negara sekular tanpa merujuk kepada sebarang agama. Ia itu tidak berlaku di dalam Perlembagaan dengan wujudnya Perkara 3 tadi.Jika Perlembagaan adalah sekular tentu Perkara 3 itu ditiadakan, malah ada banyak fasal lain yang memberi keistimewaan dan kedudukan tinggi agama Islam. Ia mustahil berlaku dalam sebuah negara sekular.Sebuah negara sekular tidak boleh mengeluarkan dana awam bagi perkembangan sesuatu agama kerana ia bertentangan dengan prinsip sekularisme. Namun, di Malaysia, Kerajaan Persekutuan dan kerajaan negeri memperuntukkan ratusan juta ringgit bagi pengembangan dan kemajuan agama Islam, sama ada untuk pembinaan masjid, peruntukan jabatan berkaitan agama Islam dan banyak lagi. Tindakan kerajaan selaras dengan peruntukan Perlembagaan yang membenarkan dana awam digunakan bagi pembangunan agama Islam seperti diperuntukkan Perlembagaan dan sekali gus menjadi bukti Islam mendapat tempat istimewa dalam Perlembagaan. Perkara 11(4) Perlembagaan pula memberi kuasa kepada Dewan Undangan Negeri dan Parlimen bagi Wilayah-wilayah Persekutuan membuat undang-undang mengawal dan menyekat penyebaran agama bukan Islam di kalangan umat Islam. Adalah mustahil dalam sebuah negara bersifat sekular keistimewaan itu diberikan kepada sesebuah agama. Hal ini dengan sendiri menafikan hujah Perlembagaan adalah perlembagaan sekular.Malah, dengan pindaan Perlembagaan pada 1988 menyatakan bahawa Mahkamah Sivil tidak mempunyai bidang kuasa mengganggu keputusan Mahkamah Syariah, sekali gus menaikkan kedudukan agama Islam dan Mahkamah Syariah walaupun ada kalangan masyarakat tidak berpuas hati dengan kedudukan ini. Sekali lagi keistimewaan diberikan kepada agama Islam.Malah, dalam banyak keadaan lain, agama Islam dirujuk dan diiktiraf. Ia termasuk dalam sumpah jawatan Yang di-Pertuan Agong dan Timbalan Yang di-Pertuan Agong juga menggunakan format dengan menyebut nama Allah seperti lafaz wallahi wabillahi watallahi. Ia adalah sumpah syarie mengikut lunas undang-undang syariah. Dengan menggunakan nama Allah, kedua-dua baginda berazam akan mempertahankan agama Islam di negara ini.Contoh itu adalah sebahagian contoh membidas hujahan pihak yang mengatakan Malaysia sebuah negara sekular secara total. Pelbagai perkara berlaku selepas Perlembagaan dipinda selepas kemerdekaan negara menjurus kepada peninggalan sifat sekular negara. Adalah jelas Perlembagaan dan negara Malaysia bukan negara sekular dalam erti kata sekular itu sendiri. Negara sekular memisahkan agama daripada perundangan dan pentadbiran. Negara sekular meminggirkan agama dalam mengejar kemajuan. Negara sekular tidak memberi keistimewaan langsung kepada sebarang agama dalam menjalankan aktiviti agama mereka. Perkara itu tidak berlaku di Malaysia.Persoalan kedua, apakah Malaysia sebuah negara Islam dalam erti kata sebenarnya? Perbincangan disambung minggu depan.Penulis ialah Presiden dan Exco Persatuan Peguam Syarie Malaysia (PGSM). Sebarang komentar boleh dihantar ke exco_pgsm@yahoo. com

--------------------------

Hasil feedback membantah, maka Presiden telah memberikan rational kenapa persolan ini tidak boleh kita tinggalkan..

Assalamualaikum,

Saya mengucapkan penuh kesyukuran dan berterima kasih kepada tuan yang member respon kepada artikel kami dalam ruangan peguam syarie menulis. Untuk penjelasan kepada tuan artikel tersebut hanya mengupas persoalan samada perlembagaan persekutuan adalah bersifat sekular atau tidak. Hujah-hujah yang dikemukakan adalah semata-mata berdasarkan kepada hujah-hujah perundangan yang sebahagian besarnya telah diterima di dalam kes-kes di mahkamah sivil.

Artikel tersebut tidak membicarakan samada Malaysia adalah sebuah Negara Islam atau tidak. Jika tuan meneliti di penghujung artikel berkenaan ada dinyatakan pada minggu hadapan kami akan mengupas persoalan samada Malaysia adalah Negara Islam atau tidak. Tunggulah sehingga minggu hadapan bagi mengetahui kedudukan tersebut dan jangan terlalu ghairah melabel yang bukan-bukan sebelum mendengar keseluruhannya. Bukankah di dalam Islam juga kita perlu memberi hak untuk didengar sepenuhnya.

Tidak dalam keadaan mana sekalipun dalam artikel tersebut kami mengatakan Malaysia adalah Negara Islam melainkan hanya mengutip kata-kata beberapa pemimpin politik yang tidak semestinya kami bersetuju dengannya.

Memang tidak dinafikan bahawa negara-negara sekular di Barat memberi bantuan kepada masyarakat tanpa mengira etnik, bangsa dan agama. Tetapi bantuan tersebut diberikan atas nama kebajikan bukan atas nama agama seperti yang berlaku di Malaysia. Ini adalah hakikat yang perlu kita fahami tanpa mengira ideology politik kita. Malah beberapa pemimpin PAS juga telah mengakui hakikat ini dan bersetuju dengan hujah-hujah sebegini.

Amat malang bagi kita sekiranya kita masih mengatakan Malaysia negara sekular kerana inilah kehendak penjajah. Sekiranya kita berpegang kepada pendirian ini tidak mustahil suatu masa nanti pihak bukan Islam akan membuat suatu permohonan di mahkamah sivil mengatakan orang Islam juga mengatakan Malaysia adalah negara sekular. Oleh itu semua jabatan agama Islam, university islam, Tabung Haji, Bank Islam dsb hendaklah dihapuskan kerana tidak berhak diwujudkan kerana ia berlawanan dengan perlembagaan. Inilah sebenarnya kekhuatiran di kalangan peguam dan kekhuatiran ini mempunyai asas yang amat kukuh.

Pada pandangan kami peguam yang komited memartabatkan undang-undang syariah, inilah strategi yang perlu kami mainkan bagi memberi kesedaran tentang tidak sekularnya perlembagaan persekutuan dan kami akan berusaha menegakkan Islam dalam kerangka perlembagaan itu sendiri. Pada pandangan kami juga walaupun Malaysia bukanlah sebuah negara sekular, tetapi ia juga bukan sebuah negara Islam sepenuhnya kerana Islam sebagai addeen itu tidak diamalkan sepenuhnya di Malaysia.

Diharap penjelasan ini dapat difahami dan tuan tidak lagi berdukacita. Jika kita bredukacita dalam perjuangan, kita tidak akan sampai ke mana. Dan dalam perjuangan juga kita perlu ada hikmah dan juga kebijaksanaan dalam menangani sesuatu isu. Adab dan sopan juga tidak harus kita pinggirkan di dalam setiap tindak tanduk kita. Wallahu a’lam.


Zainul Rijal Abu Bakar
Presiden
Persatuan Peguam Syarie Malaysia

Thursday, July 19, 2007

The Lucky seven

Uhmmm.....rezki ayam nampak dikaki...
Rezki manusia?


Scholarship offered to `Seven’

BANGKOK: A baby girl born on July 7, 2007 — 07/07/07 — in the back of a Thai taxi bearing the licence plate 7777 is to receive a scholarship worth 700,000 baht (RM71,100), a college said yesterday.

The girl, who has not yet been named but received the nickname Seven, is just days old, but the Panyapiwat Institution of Technology has promised her a bursary until she graduates.

“It is an unconditional scholarship that we gave to her because she was born on July 7 of the year 2007, and in a taxi with the licence plate 7777,” said Ratana Prasertsom, the rector of the institute.

“And when the mother and girl checked in at the hospital, they were given room 707 on the seventh floor.”

Thais place great faith in the mystical importance of numbers, and the succession of sevens in the baby’s birth is seen as deeply auspicious.

Newspapers have devoted entire pages to the infant and her good fortune.

Sunday, July 15, 2007

Ayat-ayat cinta - Seven milestones of love



Category: Books
Genre: Religion & Spirituality
Author: Habiburrahman El Shirazy

Seminggu CRIB selepas pembedahan kecil kerana komplikasi 'piles' merupakan satu kerehatan yg diberi Allah dan kesempatan membaca sebuah novel Islami berjudul Ayat-ayat Cinta yang amat mengesan jiwa. Sepanjang pembacaan itu mataku basah dengan air mata.Merasa rasa perkongsian cintakan syurga seperti apa yang Maria rasakan. Betapa susahnya nmencari kunci membuka pintu Babur Rahmah! Aduhai sungguh mengesankan sekali. Ya ALlah ampunilah hambamu ini.



Selama satu hari satu malam ku tekuni membaca Novel Ayat Ayat Cinta ini. Ayat ayat cinta Versi Indonesia dibawa pulang oleh Kak Yong pinjaman dari seorang kawan di hospital HKL. Sebenarnya sejak 2 tahun lepas ingin membaca nya namun belum ada rezki. Ternyata buku ini begitu bernilai sekali. Masyallah! wal hamdulillah. Dengan tag-Novel Pembangun Jiwa, ia memang sangat membekam jiwa dan begitu berkesan di hati.

Mengikuti perjalanan seorang pemuda warak, berilmu dan beramal bernama Fahri menyebabkan aku hanyut-seolah-olah berada negeri Musa-Mesir. Dalam musafir ini aku temui 7 ayat ayat cinta (love milestones) yang perlu di telusuri, di hayati dan di alami sedalamnya.

Milestone atau ayat cinta pertama ialah menuntut ilmu-

Menuntut ilmu semata-mata kerana Allah-demi dakwah membela agama tercinta! Ternyata kesusahan Fahri dalam menuntut ilmu dengan ulama terkenal seperti mengajak kita untuk bergerak ke arah jalan yang sama. Biarpun dipanggang panas mentari dan dibaham bahang pasir sahara atau hujan atau dingin salju-ilmu itu harus ditagih. Biarpun banyak ranjau dan duri yang mesti di harungi. Dalam menggeluti proposal thesis,penuh tekad dan berjaya diselia oleh professor yang menjadi idolanya. Dia sempat menerjemah karya karya klasik Islami Agung yang tersembunyi berkurun lama di khanzanah Bahasa Arab untuk di 'nusantara'kan. Satu perjuangan seorang pelajar yang bukan mudah, amat sukar malah impossible!.

Milestone Cinta kedua- love is universally islamic

Begitu universal cinta itu rupanya. Penuh humanistic. Jika tidak, mana mungkin Fahri boleh cintakan keluarga Maria-yang berlainan agama. Demikianlah, cinta itu harus disebarkan baik muslim atau non-muslim yang tidak memusuhi kita. Jelas di sini cinta itu sifatnya 'give and take'. Perlu ada yang memberi dan menerima.

Milestone Cinta ketiga adalah cinta kepada persahabatan.

Ternyata Fahri telah menjadi contoh teladan yang perlu diikuti. Satu uswah hasanah yang mulia dan pekerti yang dikaguni perlu ditiru. Kawan kawan serumah begitu mencintainya kerana akhlak dan pergaulan yang begitu tulus. Ini boleh dilihat semasa Fahri ditimpa musibah 'heat stroke'. Teman-temannya berganti berjaga malam-sanggup berkorban masa dan tenaga. Bilamana melihat Saiful tertidur di permaidani, kerana letih menjaganya, lantas Fahri berkata: Ana uhibbuka fillah ya akhi-Aku mencintaimu kerana Allah saudaraku!. Belum lagi penderma misteri (siapa malaikat itu) yang membayar semua ongkos perubatan Fahri di hospital!

Milestone cinta keempat adalah kemuncak segala-galanya yang menjadi idaman setiap remaja zaman ini. Cinta selepas nikah!

Masyallah, novel ini menjelaskan dengan begitu detail dan teliti. Gelagat Fahri dan Aisha di malam perkenalan yang begitu mempesonakan. Ada rasa sebak ketika membacanya. Meremang. Seram sejuk. Inilah jalan-jalan untuk remaja/pemuda pemudi kita perlu amati dalam mencari pasangan. Perlu ada orang ketiga-yang pastinya kita kenal dan percayai!

Keromantikan cinta selepas kahwin ternyata tiada taranya. Full of Thrills, Nombor wahid-first class. Inilah asasnya untuk bercinta. Foundation yang kukuh. Bulan madu di Sungai Nil Fahri sambil membelai lembut rambut wangi Aisha di apartment sambil melihat bulan begitu romantis. Cinta Halal-Inilah cinta yang UTAMA!


Sifat suka berkorban adalah milestone cinta yang kelima.

Fahri telah menunjukkan pedoman bagaimana dia bersabar ketika bumbung rumah sewanya bocor, tirisan air menitis dari rumah Maria. Sabar dan berkorban. Tentu yang paling INDAH adalah pengorbanan Aisha-isteri solehah yang sanggup berpoligami. Untuk Maria. Untuk maruahsuami dan keluarga. Untuk agama! Allahuakbar!

Milestone Cinta keenam yang kukira begitu penting adalah cintai kebenaran.

Maria telah menunjuk jalan. Kebenaran itu tertanam dalam kalimah syahadah! Lailahaillah Muhammadurrasulullah! (Tiada tuhan selain Allah dan nabi Muhammad itu pesuruh Allah!). Ia kunci syurga. Itulah kunci yang dibawa Maria sebelum kematiannya. Saat yang tragis dan menyebabkan aku bergenang airmata!terutama apabila Maria tidak berhenti berqasidah dan bertasbih menyebut nama ALlah antara kedua bibirnya yang semakin kering. Sungguh tragis watak Maria dimatikan! Mengapa perlu watak Maria dimatikan. aku tidak puas hati. Padaku Maria lah yang sebenarnya paling mulia di antara semua watak dalam novel ini mengalahkan Fahri kerana ia mati dalam keadaan husnul khatimah!Radhiyatan mardhiyah.Itulah impian kita semua.

Akhirnya, last milestone -the last terminal of love ie CINTA UTAMA adalah segala perbuatan itu kerana Allah dan RasulNya. Mentajarrudkan / membersiahkan niyat lillahi Taala. Ini mesej jelas dalam novel ini.

Bagiku, memang layak novel ini diberi taraf lima bintang! Ia menggugat perasaan, mencampurbaur rasa ketawa, geram, tangis, kecewa, gembira dan bahagia sekaligus mendekatkan ketaqwaan kepada Allah. Seribu macam perasaan! Ia membawa diri kita kembali kepada Allah-tatacara bercinta, mencintai juga dicintai.

ANA UHIBBUKA FILLAH YA AKHI!!!

Friday, July 06, 2007

Dua orang yang baik, tapi, mengapa perkawinan tidak berakhir bahagia

Tersentuh dengan penulisan ini, yang dikirim seorang kawan dari seberang

Dua orang yang baik, tapi, mengapa perkawinan tidak berakhir bahagia

Ibu saya adalah seorang yang sangat baik, sejak kecil, saya melihatnya dengan begitu gigih menjaga keutuhan keluarga. Ia selalu bangun dini hari, memasak bubur yang panas untuk ayah, karena lambung ayah tidak baik, pagi hari hanya bisa makan bubur.

Setelah itu, masih harus memasak sepanci nasi untuk anak-anak, karena anak-anak sedang dalam masa pertumbuhan, perlu makan nasi, dengan begitu baru tidak akan lapar seharian di sekolah. Setiap sore, ibu selalu membungkukkan badan menyikat panci, setiap panci di rumah kami bisa dijadikan cermin, tidak ada noda sedikikt pun. Menjelang malam, dengan giat ibu membersihkan lantai, mengepel seinci demi seinci, lantai di rumah tampak lebih bersih dibanding sisi tempat tidur orang lain, tiada debu sedikit pun meski berjalan dengan kaki telanjang.

Ibu saya adalah seorang wanita yang sangat rajin.
Namun, di mata ayahku, ia (ibu) bukan pasangan yang baik. Dalam proses pertumbuhan saya, tidak hanya sekali saja ayah selalu menyatakan kesepiannya dalam perkawinan, tidak memahaminya.

Ayah saya adalah seorang laki-laki yang bertanggung jawab.

Ia tidak merokok, tidak minum-minuman keras, serius dalam pekerjaan, setiap hari berangkat kerja tepat waktu, bahkan saat libur juga masih mengatur jadwal sekolah anak-anak, mengatur waktu istrirahat anak-anak, ia adalah seorang ayah yang penuh tanggung jawab, mendorong anak-anak untuk berpretasi dalam pelajaran.

Ia suka main catur, suka larut dalam dunia buku-buku kuno. Ayah saya adalah seoang laki-laki yang baik, di mata anak-anak, ia maha besar seperti langit, menjaga kami, melindungi kami dan mendidik kami.

Hanya saja, di mata ibuku, ia juga bukan seorang pasangan yang baik, dalam proses pertumbuhan saya, kerap kali saya melihat ibu menangis terisak secara diam diam di sudut halaman.
Ayah menyatakannya dengan kata-kata, sedang ibu dengan aksi, menyatakan kepedihan yang dijalani dalam perkawinan.

Dalam proses pertumbuhan, aku melihat juga mendengar ketidakberdayaan dalam perkawinan ayah dan ibu, sekaligus merasakan betapa baiknya mereka, dan mereka layak mendapatkan sebuah perkawinan yang baik. Sayangnya, dalam masa-masa keberadaan ayah di dunia, kehidupan perkawinan mereka lalui dalam kegagalan, sedangkan aku, juga tumbuh dalam kebingungan, dan aku bertanya pada diriku sendiri : Dua orang yang baik mengapa tidak diiringi dengan perkawinan yang bahagia?

Pengorbanan yang dianggap benar.

Setelah dewasa, saya akhirnya memasuki usia perkawinan, dan secara perlahan –lahan saya pun mengetahui akan jawaban ini. Di masa awal perkawinan, saya juga sama seperti ibu, berusaha menjaga keutuhan keluarga, menyikat panci dan membersihkan lantai, dengan sungguh-sungguh berusaha memelihara perkawinan sendiri. Anehnya, saya tidak merasa bahagia ; dan suamiku sendiri, sepertinya juga tidak bahagia.

Saya merenung, mungkin lantai kurang bersih, masakan tidak enak, lalu, dengan giat saya membersihkan lantai lagi, dan memasak dengan sepenuh hati. Namun, rasanya, kami berdua tetap saja tidak bahagia. .

Hingga suatu hari, ketika saya sedang sibuk membersihkan lantai, suami saya berkata : istriku, temani aku sejenak mendengar alunan Nasyid!

Dengan mimik tidak senang saya berkata : apa tidak melihat masih ada separoh lantai lagi yang belum di pel ?

Begitu kata-kata ini terlontar, saya pun termenung, kata-kata yang sangat tidak asing di telinga, dalam perkawinan ayah dan ibu saya, ibu juga kerap berkata begitu sama ayah. Saya sedang mempertunjukkan kembali perkawinan ayah dan ibu, sekaligus mengulang kembali ketidakbahagiaan dalam perkwinan mereka. Ada beberapa kesadaran muncul dalam hati saya.

Yang kamu inginkan ?

Saya hentikan sejenak pekerjaan saya, lalu memandang suamiku, dan teringat akan ayah saya…
Ia selalu tidak mendapatkan pasangan yang dia inginkan dalam perkawinannya, waktu ibu menyikat panci lebih lama daripada menemaninya. Terus menerus mengerjakan urusan rumah tangga, adalah cara ibu dalam mempertahankan perkawinan, ia memberi ayah sebuah rumah yang bersih, namun, jarang menemaninya, sibuk mengurus rumah, ia berusaha mencintai ayah dengan caranya, dan cara ini adalah mengerjakan urusan rumah tangga. Dan aku, aku juga menggunakan caraku berusaha mencintai suamiku. Cara saya juga sama seperti ibu, perkawinan saya sepertinya tengah melangkah ke dalam sebuah cerita, dua orang yang baik mengapa tidak diiringi dengan perkawinan yang bahagia.

Kesadaran saya membuat saya membuat keputusan (pilihan) yang sama.

Saya hentikan sejenak pekerjaan saya, lalu duduk di sisi suami, menemaninya mendengar Nasyid, dan dari kejauhan, saat memandangi kain pel di atas lantai seperti menatapi nasib ibu.

Saya bertanya pada suamiku : apa yang kau butuhkan ?

Aku membutuhkanmu untuk menemaniku mendengar Nasyid, rumah kotor sedikit tidak apa-apa-lah, nanti saya carikan pembantu untukmu, dengan begitu kau bisa menemaniku! ujar suamiku.

Saya kira kamu perlu rumah yang bersih, ada yang memasak untukmu, ada yang mencuci pakaianmu….dan saya mengatakan sekaligus serentetan hal-hal yang dibutuhkannya.

Semua itu tidak penting-lah! ujar suamiku. Yang paling kuharapkan adalah kau bisa lebih sering menemaniku.

Ternyata sia-sia semua pekerjaan yang saya lakukan, hasilnya benar-benar membuat saya terkejut.
Kami meneruskan menikmati kebutuhan masing-masing, dan baru saya sadari ternyata dia juga telah banyak melakukan pekerjaan yang sia-sia, kami memiliki cara masing-masing bagaimana mencintai, namun, bukannya cara pihak kedua.

Jalan kebahagiaan

Sejak itu, saya menderetkan sebuah daftar kebutuhan suami, dan meletakkanya di atas meja buku,
Begitu juga dengan suamiku, dia juga menderetkan sebuah daftar kebutuhanku. Puluhan kebutuhan yang panjang lebar dan jelas, seperti misalnya, waktu senggang menemani pihak kedua mendengar Nasyid, saling memeluk kalau sempat, setiap pagi memberi sentuhan selamat jalan bila berangkat.

Beberapa hal cukup mudah dilaksanakan, tapi ada juga yang cukup sulit, misalnya dengarkan aku, jangan memberi komentar. Ini adalah kebutuhan suami. Kalau saya memberinya usul, dia bilang akan merasa dirinya akan tampak seperti orang bodoh. Menurutku, ini benar-benar masalah gengsi laki-laki. Saya juga meniru suami tidak memberikan usul, kecuali dia bertanya pada saya, kalau tidak saya hanya boleh mendengar dengan serius, menurut sampai tuntas, demikian juga ketika salah jalan.

Bagi saya ini benar-benar sebuah jalan yang sulit dipelajari, namun, jauh lebih santai daripada mengepel, dan dalam kepuasan kebutuhan kami ini, perkawinan yang kami jalani juga kian hari semakin penuh daya hidup. Saat saya lelah, saya memilih beberapa hal yang gampang dikerjakan, misalnya menyetel Nasyid ringan, dan kalau lagi segar bugar merancang perjalanan keluar kota. Menariknya, pergi ke taman flora adalah hal bersama dan kebutuhan kami, setiap ada pertikaian, selalu pergi ke taman flora, dan selalu bisa menghibur gejolak hati masing-masing. Sebenarnya, kami saling mengenal dan mencintai juga dikarenakan kesukaan kami pada taman flora, lalu bersama kita menapak ke tirai merah perkawinan, kembali ke taman bisa kembali ke dalam suasana hati yang saling mencintai bertahun-tahun silam.

Bertanya pada pihak kedua : apa yang kau inginkan, kata-kata ini telah menghidupkan sebuah jalan kebahagiaan lain dalam perkawinan. Keduanya akhirnya melangkah ke jalan bahagia. Kini, saya tahu kenapa perkawinan ayah ibu tidak bisa bahagia, mereka terlalu bersikeras menggunakan cara sendiri dalam mencintai pihak kedua, bukan mencintai pasangannya dengan cara pihak kedua.

Diri sendiri lelahnya setengah mati, namun, pihak kedua tidak dapat merasakannya, akhirnya ketika menghadapi penantian perkawinan, hati ini juga sudah kecewa dan hancur. Karena Tuhan telah menciptakan perkawinan, maka menurut saya, setiap orang pantas dan layak memiliki sebuah perkawinan yang bahagia, asalkan cara yang kita pakai itu tepat, menjadi orang yang dibutuhkan pihak kedua! Bukannya memberi atas keinginan kita sendiri, perkawinan yang baik, pasti dapat diharapkan.