Tuesday, April 19, 2011

Semoga itu baik, InsyaAllah

Pada satu masa dahulu, ada seorang raja yang sangat suka memburu binatang di hutan. Setiap kali baginda pergi berburu, selalu ditemani oleh
seorang sahabatnya yang terkenal dengan ketaqwaan dan hebat wirid dan amalnyanya.

Sahabat raja ini mempunyai satu kebiasaan yang pelik. Setiap kali
raja itu menemui sesuatu yg tidak menyenangkan , sahabatnya selalu berkata,
“Semoga itu baik, insya Allah.” Kata-kata ini selalu diulangi pada
setiap kejadian yg secara zahir nya adalah kejadian buruk.

Pada suatu hari, seperti biasa Raja itu berburu bersama sahabatnya yang ditemani oleh
pengawalnya, tiba-tiba jari raja itu putus kerana terkena libasan pedang. Darah pun terpancut kerana luka itu. Si sahabat tadi secara spontan berkata, “Semoga itu baik, insya Allah.”

Raja sungguh marah dan memerintahkan pengawalnya memenjarakan sahabat baiknya itu.

Setelah pengawal itu memasukkan sahabt itu ke dalam penjara, Raja bertanya kepada pengawal ditanya,

“Apa yg dikatakan oleh sahabat itu semasa kamu menutup pintu
penjara?” Pengawal menjawab, “Ia hanya mengatakan, Semoga ini baik,
insya Allah”.

Raja menggelengkan kepalanya.

Sebulan kemudian, setelah sembuh lukanya, raja pergi berburu tanpa ditemani oleh
sahabatnya, ia tersesat di hutan. Sedangkan di hutan tersebut terdapat kaum 'asli'
yang menyembah berhala. Setiap tahun kaum ini mengorbankan orang kepada berhala
tersebut. Raja pun ditangkap oleh kaum tersebut.

Namun, ketika dia diperiksa didapati bahwa jari raja telah kodong dan tidak lengkap. Mereka pun tidak jadi mengorbankan raja itu, kerana pada kepercayaan mereka sesuatu korban itu harus dalam keadaan cukup sifatnya dan sempurna kondisi nya. Raja itu dibebaskan dan ia kembali ke istananya.

Akhirnya dia menyedari kebenaran ucapan 'pelik' sahabatnya. Sahabatnya pun
dikeluarkan dari penjara dan bebas seperti biasa.

Raja bertanya, “ Ada hikmahnya kamu mengatakan,‘Semoga itu baik, insya Allah" semasa jariku terpotong, kini aku menyedari bahwa kebaikan itu adalah aku tidak jadi disembelih untuk
berhala mereka kerana fizikal ku tidak sempurna".

Jadi apakah agaknya kebaikanya apabila kamu dipenjarakan olehku.?”. Sahabatnya itu menjawab, “Andaikata saat itu saya bersamamu, maka mereka akan menyembelih saya
sebagai penggantimu”

Oleh itu jika anda mendapat atau melihat kejadian buruk ucapkan: "Semoga ini baik, insya
Allah.” Semoga ALLAH SWT memberi kebaikan pada kehidupan Anda. Amin.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu boleh
jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah Maha
Mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui”. (QS.Al-Baqarah:216)

1 comment:

Ratna Widodo said...

Sungguh Allah Maha Tahu...

Salam kenal dari Indonesia...
Saya suka ceritanya :)