Thursday, March 11, 2010

Emak! saya datang untuk melepas rindumu rinduku



(Gambar hiasan; emak bersama cucunya (abang uda)dua tahun lalu)

Pagi-pagi lagi emakku di Muar menelefon ku, emak mengadu sakit, telah dua hari tidak boleh bangun. Emak bertanya: ”Bila kau mahu mahu pulang menjengukku?”. Aku terkedu. Aku terharu. Ya emak, InsyaAllah saya datang....Ya Allah permudahkan lah urusanku aku mahu pulang ke rumah emak untuk melihat wajah emak. Untuk membelai emak ku yang sedang sakit..Ya Allah berikan lah aku kelapangan...

Aku terbayang senyuman manis emak. Aku terbayang tangan suci emak. Tangan yang tidak pernah memukul ku walau sejengkel manapun perasaannya menghadapi kenakalanku semasa aku kecil sehinggalah aku menganjak dewasa. Tangan yang selalu mengelus kepala membetulkan rambut ketika aku tergesa-gesa pergi sekolah. Tangan yang selalu tanpa jemu mengelus lembut ketika aku mencari kekuatan dipangkuan nya, ketika hati ini bergemuruh gundah gulana. Tangan yang selalu menengadah kelangit memohon ketika memohon kepada Allah untuk setiap ujian/ kesusahan dugaan hidup yang aku jalani.

Tangan yang melambai dengan wajah sedih mata berair ketika aku meninggalkan tanahir untuk menuntut ilmu di perantauan jauh di negera orang. Pesan nya yang tidak pernah aku lupa......Jagalah diri baik baik, ’maruah’ mu hanya satu tiada duanya, sekali tercemah sehingga mati tidak akan pulih seperti sediakala .

Aku ingin mengabadikan puisi ini ( ku kutip dari seorang teman) untuk emak.

Aku akan nyanyikan lagu ini sepanjang perjalanan ke kampung hari ini....

Kau adalah bintang gemerlapan di langit malam, Bukan!, kau lebih dari itu
Kau adalah rembulan flourescent di angkasa sana, Bukan!, kau lebih dari itu,
Kau adalah matahari yang terang benderang saban hari setiap waktu, Bukan!, kau lebih dari itu....
Kau adalah Sinopsis alam semesta ini, Itu saja.

Tanganmu emak adalah ‘kepanjangan’ tangan Allah. Itu yang aku baca dari sebuah buku. Kalau direnung-renungkan, memang lah demikian. Tangan seorang emak adalah satu ‘wujudan’ dimana mana : Kasih sayang, kesabaran, cinta dan ketulusan..
Aku tidak pernah melihat emak jemu atau penat bila menyajikan masakan di meja makan untuk sarapan dan makan malam?

Aku tidak pernah mellihat emak meminta upah dari tadahan tapak tangannya ketika mendoakan anaknya agar diberi Allah banyak kemudahan dalam menjalani kehidupan?

Aku tidak pernah melihat emak menagih wang atas jerih payah tangannya membereskan tempat tidur kami adik beradik?

Aku tidak pernah mendengar emak mengungkap balasan atas semua bakti hasil dari tangannya?..

Acapkali (bukan sekali dua) aku mengajak emak untuk tinggal bersamaku di bandar sini, tinggalkan rumah emak dikampung tu, biarlah pekerja-pekerja emak yang menguruskan kebun kebun kelapa sawit emak tu!.

Aku sungguh kaget bercampur sayu, mataku berkaca apabila emak menjawab pelawaanku... ”Emak masih merasa-rasa kehadiran ’yek’ (ayah) mu disini. Emak merasa satu kebahagiaan yang tidak terperi apabila berada ditengah tengah kebun kelapa sawit yang ’yek’ kamu tanam dan usahakan bersama emak masa yek mu masih hidup... Kamu lah yang seharusnya sering datang melawatku di kampung ini, Emak akan lebih seronok dan bahagia....” Jawabannya kedengaran ringan. Namun kau terasa bagai satu pukulan yang menghempak benakku. Emak tampak lebih pasrah, menyerahkan semua kepada kehendak Allah.

Wahai emak apabila sampai nanti, aku ku cium tanganmu dengan penuh takzim, untuk kureguk seluruh keikhlasan mu sepenuhnya. Selagi ada sisa waktu yang kumiliki masih terhampar, akan ku ciumi wajahmu penuh rindu dan kasih sayang. Aku takut, sungguh takut, tidak lagi punya kesempatan meraih tangan mu, aku rindu untuk meletakannya dikeningku. Aku mesti pulang hari ini juga.....

Emakku sayang….
Terimakasih atas segala cinta yang telah emak berikan padaku selama ini. Tidak perlu perlu khuwatir mengenai kehidupanku dan kebahagiaanku, aku telah merasakan kebahagiaan itu. Aku bahagia dengan hidupku selama ini aku menemukan cinta itu darimu Bu.

I LOVE YOU MOM...

* Apabila anak Adam wafat putuslah amalnya kecuali tiga yaitu sodaqoh jariyah, pengajaran dan penyebaran ilmu yang dimanfaatkannya untuk orang lain, dan anak yang mendoakannya. (HR. Muslim)
* “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia. Dan hendaklah kamu berbuat baik kepada emakbapakmu dgn sebaik-baiknya. Jika salah seorang diantara kedua atau kedua-dua sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka. Dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yg mulia.” .

* Dari Abu Hurairah dia berkata telah datang kepada Rasulullah saw seorang laki-laki lalu bertanya: “Wahai Rasulullah siapakah yg lebih berhak untuk saya pergauli dengan baik?” Beliau menjawab “Ibumu” dia bertanya lagi “Kemudian siapa?” Beliau menjawab “Ibumu” dia bertanya lagi “Kemudian siapa?” Beliau menjawab “Ibumu” dia bertanya lagi “Kemudian siapa?” Beliau menjawab “Ayahmu”.

Allahummaghfirlanaa wali-waalidainaa warhamhumaa kamaa rabbayanii shaghiiraa. Laa ilaaha illaa annta subhaanaka inni kunntu minazhahaalimin. Laahaula walaa quwwata illaa billaahil ‘Aliyyil ‘Azimmm Amin..

2 comments:

Fauzan said...

who else did Muhammad tell us to listen to after Allah and His prophet?

My mother

who next?

My mother

who next?

my mother

-------------

saya jatuh rindu dengan ibu di kejauhan

ummu5nur said...

Emakku sayang!

Tiada ungkapan yang dapat ku katakan selain hadith Rasulullah s.a.w
"Syurga di bawah tapak kaki Ibu"

Insyallah kami juga akan datang menziarahi mu,ampun maaf kerata terlewat sikit,kami sayang ibu.

Ummu5nur.Baling,Kedah.